Thursday, February 7, 2013

Hari 12 - Surat Cinta untuk the Birthday Girl

Selamat ulang tahun, Ribka Setiawati Panggabean! How's it feel to be 24? 

Di umur kamu yang keduapuluempat ini aku doakan kamu selalu sehat, cepet dapet kerjaan yang tepat, makin rajin baca Alkitab, makin dewasa menghadapi masalah-masalah yang datang, semakin jadi berkat buat orang tua, adek-adek, temen-temen, semua orang di sekitar kamu. Amiiin..

Berhubung ini surat cinta, jadi isinya ga cuma ucapan selamat doang. Di surat ini aku akan menyatakan betapa akuuuuu sayaaaang samaaaa kamuuuuuu, sahabatku sejak SMP. Kalo inget-inget masa SMP, konyol-konyol banget rasanya. Masih inget ga, kita berdua musuhan sama gengnya Bella, Lita, Rachel? Udah ceweknya jumlahnya minim, pake musuhan segala. Ga ada kerjaan banget kita ya. Hahaha. Kita maen sindir-sindiran, kita provokasiin anak-anak cowok juga buat sebel sama mereka, dan berhasil! Yay! Hahaha. Untung itu cuma kebodohan masa itu ya, dan sampe SMA kita malah sahabatan.

Kamu masih inget juga ga waktu itu kita sempet diem-dieman, aku lupa gara-gara apa. Pokonya kita jdi musuhan gitu, ga saling negor selama beberapa hari. Tiba-tiba diem-dieman sama temen yang tadinya selalu deket itu rasanya ga enaaaaaaaaaaaak banget. Serius. Aku inget banget, setelah beberapa hari kita diem-dieman, suatu malam aku mutusin buat nulis surat sama kamu. Aku nulis sampe 3 halaman waktu itu, isinya betapa aku sedih jadi diem-dieman sama kamu. Nulisnya aja sampe nangis-nangis bombay gitu. Suratnya aku amplopin (waktu itu pake kertas surat unyu-unyu yang ngeheits banget itu, padahal selama itu aku ga pernah mau pake kertas surat koleksi aku), siap aku kasih ke kamu besoknya di sekolah. Sampe di sekolah, mau ngasihnya deg-degan setengah mati. Trus pas pulang sekolah, pas kita papasan, trus kita saling liat-liatan beberapa detik, kemudian tanpa aba-aba, spontan, kita langsung pelukan, saling minta maaf dan nangis.  Tanpa kata pembuka, terjadi begitu saja. Waktu itu di depan gerbang sekolah, suratnya ga jadi aku kasih. Mulai sejak saat itu, aku makin yakin, kita ga cuma sekedar temenan.

Terus, tentang khayalan kita yang aku tulis di sini, such a sweet memories. :')

Aku juga inget waktu tahun pertama aku di PAB, aku orang pertama yang menggantikan posisi kamu di ranking 1. Saat itu aku bangganya bukan main, bisa ngalahin kamu yang mentok di Ranking 1 dari kelas 1 SD. Cewek pinter, cantik dan baik hati kayak kamu, bener-bener bikin aku ngiri. Tapi entah kenapa ngirinya gak negatif. Bahkan waktu akhirnya kecengan aku sukanya sama kamu, aku sama sekali ga pengen nyalahin kamu atau nyesel temenan sama kamu. You just worth to be loved. Kalau aku jadi cowok juga aku pasti sukanya sama cewek kayak kamu. Dan lucu waktu kamu juga pernah bilang (tiap kali aku down) "Kalo aku cewek pasti aku ngefans berat sama kamu, Dek." That's just supersweet, darl. :')

Beranjak SMA, lebih banyak lagi memori kita bareng-bareng. Dan sampai kuliah bahkan sampai kamu lulus dan aku masih berstatus mahasiswa, walaupun kita jaraaaaaaaang banget ketemu langsung (palingan cuma ahri Sabat doang), tapi aku masih merasa kamu sahabatku yang dulu. Yang walaupun gak selalu ada berbentuk fisik di sebelahku, tapi kamu selalu berhasil bikin aku terharu. 

Tiap dapet SMS sesimpel apapun dari kamu, aku selalu terharu loh. Entah kenapa. Mungkin karena kamu emang bukan orang yang selalu langsung nunjukkin perasaan kali ya. Orang lain liat kamu tuh katanya orangnya selow banget, cuek, bahkan terkesan apatis. Buat aku, ngga banget. Inget SMS kamu waktu kamu baru-baru masuk kuliah? Kamu bilang, "Dhoy, ternyata susah banget ya kenalan sama orang baru. Aku selama ini terbiasa terbantu sama kamu yang rame. And now I feel it's so hard without you here." Awwwwww... Terharu lagi.

Dan SMS atau telepon kamu di hari ulang tahun aku yang selalu simpel, tapi selalu bikin aku supermelow. Kayak 2 tahun lalu, kamu SMS "So, how's ur day, birthday girl? Maaf ga bisa ngucapin langsung but I know your day was great there. I love you." Hmmmphhh.. I remember almost every text you sent. Kalo diabsen satu-satu di sini pasti kepanjangan. Kamu yang ngajarin aku banyak hal, you showed me LIFE, tanpa kamu sadari. Satu hal yang pasti, I thank God everytime I remembered you. Thank you for alwaysbe there in any forms. I love you. Yes, I do, love you.


Most are old pictures. We should take more pics next time. Just the two of us. :)
Happy birthday.
Make a wish, and blow it out.




temenmu yang dulu tomboy setengah mati,
Adhoy

No comments: