Monday, January 28, 2013

Hari 6 - Surat Cinta untuk Bapak Penulis

Halo selamat pagi, Pak. Apa kabar? Super sekali. 

Baik pak, pertama-tama, kenapa saya ngasih surat ini ke bapak? Jawabannya adalah karena bapak motivator saya membuat blog ini. Bapak sungguh berjasa sekali. Ini tepuk tangan buat bapak. Plok plok plok. Oke, cukup. Saya mau lanjutin suratnya, pak. Sip.

Jadi kronologisnya ya Pak kira-kira kita bertemu 4 tahun yang lalu (sebenarnya saya ingat persis tanggalnya), di sebuah acara. Saya gak kenal bapak, bahkan gak ingat muka bapak yang mana setelah acara itu. Sampai akhirnya saya 'ketemu' secara gak sengaja sama bapak di FB, dan menemukan link itu. Yak, link blog bapak. Saya buka dan.. aah saya jatuh cinta sama tulisan bapak. Bapak berbakat sekali. Luar biasa. Saya terharu. Begitu juga model sepatu, terharu. Oh itu terbaru. Oke, lanjut.

Kemudian saya mulai jadi fans bapak, saya ikutin bapak terus, ya di Twitter maksudnya, Pak. Saya bangga sama bapak. Masih muda tapi berbakat. Iya, umur kita sama, jadi saya juga muda, gitu maksudnya. Hehehe. Pertama saya follow bapak, followersnya masih 300an tuh keknya dan sekarang bapak udah jadi selebtwit dan bapak masih follow saya, ah saya terharu.

Jadi melalui surat ini, yang mungkin aja bapak baca sih, saya mau terima kasih udah bikin jiwa curhat nulis saya membuncah lagi. Saya bukan penulis seperti bapak yang haduh, jangan dibandingin deh pak, jauh banget. Tapi saya bersyukur bisa bikin blog ini dan bisa menumpahkan isi kepala saya yang gak semuanya bisa saya tumpahkan lewat lisan. Padahal tau gak pak, sebelumnya, dari kecil, bidang yang paling gak mungkin saya tekuni adalah bidang 'bahasa'. Saya benci banget pelakjaran bahasa Indonesia, tugas menulis, mengarang, bercerita, apapun itu. Tapi karena bapak, bahkan waktu psikotes kemarin, hasilnya jauh berbeda dari tahun-tahun sebelumnya yang ga ada minat bahasanya sama sekali. 

Ah terima kasih sudah menginspirasi saya, Pak. Doakan saya bisa jadi seperti bapak. Dan saya doakan bapak bisa mengembangkan bakat bapak, bapak gak cuma sekedar seorang selebtwit dengan followers 4 digit, tapi bisa jadi penulis yang sesungguhnya, menyajikan pikiran-pikiran tak terkatakan lewat huruf dan tanda baca. Saya pastikan saya akan beli buku bapak. Tentu saja kalau saya punya duit. (._.)/|dompet|

Saya yakin suatu saat nanti kita pasti ketemu, secara lingkup kita kan sama ya Pak. Cuma beda kota doang. Kalo ketemu bapak nanti saya mau sungkem deh. Nih saya tulis dan kalau bapak baca, ingetin saya kalo saya ga lakuin. Hukum saya tari ubur-ubur juga gakpapa deh. Sipp, pak. Udah ga usah ragu lagi, surat ini emang buat bapak.



dari fans bapak yang jomblo sejak lahir,
@adek_adek

No comments: