Wednesday, January 16, 2013

Hari 2 - Surat Cinta untuk Pak Presiden

Selamat malam, Pak SBY! Apa kabar malam ini? Sehat, Pak? Tapi kantong mata bapak udah menjawab, sih. Bapak, tidurlah yang lelap. Muka bapak kelihatan capek. Gara-gara rakyatnya bawel ya, Pak? Sabar ya, Pak. Namanya juga rakyat, Pak. Ya cuma bisa protes. Sing sabar weh pak.

Pak Beye, gimana rasanya udah punya cucu? Eh ini udah cucu kedua ya, Pak? Aduh ketauan deh saya gak tau-tau banget soal bapak. Maaf ya, Pak. Abis, saya cuma bisa kenal bapakya lewat berita di media, komentar orang-orang di Twitter, yang sayangnya semuanya bernada miring. Bukan, bukan nada minor, Pak. Bapak sensi banget sama yang berbau-bau musik. Mentang-mentang udah punya album banyak, Pak. Hehehe. Becanda, Pak. Maap.

Jadi, balik lagi ke topik awal pak, apa ya tadi topiknya? Belum ada ya? Ya sudahlah, kita ngomongin apa gitu, Pak. Oke, Twitter aja deh Pak soalnya kata ornag-orang sih saya mbahnya Twitter, Pak. Entahlah maksud mereka apa. Gimana mau jadi mbah-mbah, punya pacar aja saya belum pernah. Okeh, bagian itu disekip aja ya, Pak.

Jadi Pak, ngomong-ngomong Twitter, saya sedih Pak tiap baca topik tentang bapak. Lah kok isinya hujatan semua ya? Bapak yang gak tegas lah, bapak yang doyan curhat lah, bapak yang hobi pencitraan lah. Padahal kan Citra itu umumnya dipake para cewek ya, Pak. Eh itu lotion. Maap, becanda lagi pak. Kelepasan. hehehe. Ya jadi gitu pak, saya sedih baca tulisan-tulisan di Twitter tentang bapak. Asal bapak tau ya (wah kesannya garang bener) saya dulu ngefans banget sama bapak. Saya seneng dulu bapak kepilih. Dari mukanya sih, menurut feng shui muka bapak bawa hoki. Oke, itu karangan saya doang. Tapi ya entah kenapa dulu saya yakin banget sama bapak buat memimpin negeri ini. Saya yakin banget bapak tegas (wong dari tentara kan ya Pak?), dan jujur, anti korupsi, gak cuma di iklan. 

Awalnya saya sebel sama mereka yang ngata-ngatain Bapak. Pengen saya getokin kepala mereka satu-satu. "Emang jadi presiden gampang, apa? Mana kalian rakyatnya bawel-bawel dan banyak maunya, lihat tuh kantong mata Pak Beye udah gede gitu mikirn kalian semua!" Pengen rasanya saya bilang gitu ke mereka satu-satu, sampai akhirnya keyakinan saya juga mulai pudar. Bapak dan teman-teman partai bapak mulai didakwa korupsi. Mba Angelina Sondakh yang notabene mantan puteri Indonesia aja udah jadi tersangka dan saya denger-denger udah divonis penjara. Terus siapa lagi itu orang-orang yang saya gak apal namanya, mulai terbukti melakukan tindak korupsi. Bahkan bapak sendiri hampir diperiksa soalnya dicurigain juga kan? Saya ga tau kelanjutannya pak. Maap saya gak update.

Yah kayak yang saya bilang tadi, keyakinan saya sama bapak mulai luntur. Sosok pak SBY yang dulu gagah dan meyakinkan saya udah mulai berubah. Gak cuma idungnya Dewi Persik yang berubah, bapak juga berubah. Atau bapak tetap sama, cara pandang saya doang yang berubah? Ah entahlah, intinya sih gitu pak. Tapi saya masih berharap loh sama bapak. Saya sih gak percaya sama siapa itu namanya? Farhat Abbas? Duh Pak, bapak jauuuuuuuuuuh lebih saya percaya dari dia yang aduh saya gak sanggup menggambarkan pemimpin macam apa dia nantinya. Yamaap kalo saya suudzon, tapi begitulah mata saya ngeliat dia.

Dan satu lagi, calon presiden kita, Rhoma Irama? Pak, negara kita udah mulai kayak dagelan nih calonnya kayak mereka. Dalam hal kecil aja udah rasis, amu jadi apa negara ini nantinya? Saya takut, pak. Bapak masih mau kan membuktikan keyakinan awal saya sama bapak. Saya yakin gak cuma saya, beberapa orang Indonesia lainnya pasti ada yang punya harapan yang sama. Pak, bantu supaya negara kita gak dipimpin sama orang yang salah. Please pak, please.

Oh ya pak, pesan terakhir saya buat bapak, tidur yang cukup, banyak minum air putih, dan pake Garnier Eye Roller, Pak. Kata Laudya Cintya Bella sih bisa ngilangin mata panda. Coba aja deh pak, ga ada salahnya juga. Saya benar-benar prihatin lihat bapak yang gak sesegar dulu lagi. Semangat, Pak!


warga bapak yang benci bikin makalah dan mata kuliah politik,
Adek

No comments: