Tuesday, January 1, 2013

Agustus Ceria

Ini postingan yang tertunda selama hampir 5 bulan. Setelah berbulan-bulan lalu janji mau bikin ini, tertunda terus dan rasanya aku ebrhutang kalo ngga posting-posting juga. Dan saat ini sepertinya tepat soalnya masih bau-bau tahun baru dan lagi pengen mengenang highlights di 2012, salah satunya ya bagian ini, SAAT AKU PKL DI TELKOM. So what's so special? Let me tell you the whole story. :)

Jadi kira-kira bulan Juli 2012 lalu aku lagi galau soal tempat PKL. Seperti biasa, aku males cari tau ketinggalan info kampus, di mana seharusnya kami udah pada mulai apply surat PKL (Praktek Kerja Lapangan), dan mulai melakukan PKL itu minimal sebulan. Dulu aku punya rencana buat PKL di luar kota biar agak gaul gimana gitu, gak penting emang alesannya. (._.) Dan akhirnya kalang kabutlah aku karena belum ngurusin dan mutusin mau PKL di mana. Dan Gerry kemudian cerita dia dibantuin sama dosennya buat nyari tempat PKL dan sampailah dia di Telkom Pusat di Jalan Japati. Wah, jadi ngiler ke sana juga, secara itu salah satu perusahaan besar di Bandung. Setelah tanya-tanya soal PKL di sana, tiba-tiba pesimis soalnya denger-denger apply PKL di sana susah. Hufftbanged lah sampai akhirnya muncullah secercah sinar. Gerry cerita kalo salah satu petinggi di sana orang Advent, dan dialah yang nge-acc kalo ada lamaran PKL masuk. Dan berita baiknya, saya kenal beliau. Yipeeeeee! Peduli amat lah doi inget saya apa ndak, yang penting ada senjata, saya orangAdvent. Hehehe.

Dengan nekat bin maemunah aku ke Telkom H-7, nyegat si yang bersangkutan yang baru abis makan siang dan, DOI INGET AYE! Ada gunanya juga ngeksis di mana-mana. Hehehe. Daaaaan, awal Agustusnya aku udah bisa mulai masuk! Horeee! Puji Tuhan.

Maka datanglah saya di suatu pagi, hari Jumat, dengan batik kuning, nangkring di depan kantor Corporate Communicationsnya Telkom. Aku liat ada 2 cewek juga yang lagi nunggu, pasti anak PKL aru juga nih. Wah tampangnya jutek nih. Wah gak asik nih. Aku mulai berspekulasi. Akhirnya kami dipanggil (hiks, wanita panggilan). Ada pengarahan dan perkenalan sebentar, kami yang PKL bulan Agustus ini ada 6 orang. 2 cowok, 4 cewek sama aku. Yes, I'm a girl, if you forgotten. Dua orang dari Unisba, dua orang dari UIN, satu dari USU. Aku sih udah siap-siap aja mojok sendiri kalau-kalau mereka pada asik sama temen-temen seasal mereka dan aku dicuekin. Kami kenalan, dan mulai bekerja. Waktu itu tugas pertama kami bikin Media Analysis. Cukup membosankan, menurutku. Sisanya ya belajar-belajar pakai alat, kenalan sama staf (sungkeman keliling kantor Public Relations) dan bengong-bengong. Yap hari pertama kebanyakan bengong soalnya yang PKL rame benerrrr sampe pojokan buat anak PKLnya penuh.

Hari berikutnya, beberapa anak PKL Juli berakhir masa PKLnya dan mulai pulang ke habitatnya masing-masing. Yang tadinya sebelas orang, jadi tinggal dua orang saja. Berdelapan sama yang baru. Hari-hari berlalu, aku merasa semakin nyaman. Di luar dugaan. Kami yang dibagi tugas berdua-berdua tanpa disangka ngerasa asik aja. Gak cuma sama partner masing-masing, tapi juga sama yang lain. Asiknya, walaupun udah dikasih tugas masing-masing, tapi yang lainnya gak segan-segan buat bantu tim lain kalau membutuhkan bantuan. Cocwit baneeeeetttt. *dikeplak gara-gara sok imut

Sebulan lebih barengan, kita semakin akrab. Ya mungkin faktor intensitas pertemuan juga kali ya, bareng terus TIAP HARI, dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore, memaksa kami buat beradaptasi. Kosongnya kegiatan di kantor gak lagi membosankan. Kami isi sama interneta, maen SongPop, oke itu aku doang sih, kami fotoan di webcam, makan, ngegosip, godain yang keknya cionlok, *ehem*, makan, dan sebagainya dan sebagainya. Gak kerasa akhirnya masa jabatan kita habis. Hiks. Padahal udah ditambah 10 hari dari seharusnya tuh. Paraaaah.. Pisah keluar PKL aja dah kayak pisahan temen lama. Sedih. Hahaha gak nyangka deh. Mana abis dari sana, belum beberapa hari udah pada pengen reunian. HAHAHA banget kan? Yang PKL sebelumnya aja gak gitu-gitu amat. Antara kitanya yang lebay, atau emang kesian aja yang sebelumnya PKL gak pada berkesan. Hih. *muka songong*

Oh iya, sebelum pisahan, kita sempet tuh ngisi waktu luang dengan sharing soal first impression masing-masing soal yang lainnya. Aseli bikin ngakak. Masa aku dibilang awalnya keliatan JUTEEEEEEEEK banget. Iya, katanya kudu pake CAPSLOCK saking juteknya. Terus aku dibilang si manusia flash soalnya gerakannya cepet banget, trus dibilang si tukang makan dan sebagainya. HAHAHA. *geleng-geleng

Okay now it's time for me giving testimonies about them. Let's begin. dari siapa dulu ya? Hmm.. Okay, Dwi. Dwi ini partner aku di Telkom. Hari pertama (kebetulan bulan puasa), kami sama-sama gak puasa dan jadilah kami makan berdua di kantin Telkom yang ngeheits itu, ngobrol lebih banyak. Waktu pertama masuk, dia bareng Ridha, aku kira pegawai Telkom. Hehehe. Gimana rasanya kerja sama doi? 70% dari masa kerja kami adalah cerita-cerita. Mulai dari yang penting sampe gak penting. Mulai dari kuliahan sampe pembalut. Yes WEIRD. HAHAHA. Anaknya ternyata bawel, padahal keliatannya judes dan gak banyak omong. Asik dan gak bikin suasana kriik kriik. Soal kerjaan, diye rajin benerrrrr...keliatannya. Padahal mah sama aja sama aku. HAHAHA. Oke, parahan aku dikit lah malesnya. She's such a nice girl. You can share anything with her. Again, from the unimportant things to some importants. Okay, few. HAHAHA. Anaknya hobi banget dateng pagi (FYI kita semua emang selalu dateng pagi sih. Kurang vteladan apa lagi cobak?). Aku yang gak suka ngetik, diimbangi dia yang doyan ngetik. Dia paling ga suka *voice over. Kenapa? Karena suaranya cocoknya buat abcain gosip investigasi nan tragis dan tajam. Dramatissss. :)))) Overall, it's nice to have her as my partner. :)

Selanjutnya, temennya Dwi dari UIN juga, Ridha. Bukan, bukan yang dadanya berbulu lebat itu. Saya sih gatau bulu dadanya si Rido lebat apa ndak. Gak pernah liat sih. (Lah ini kenapa jadi bahas bulu dada?) Kembali ke topik. Hmm si Ridha ini, sejujurnya, awalnya aku kira gak bakal tau apa-apa. "Ah paling juga seperti pria-pria lainnya yang cuma sekedar PKL dan males ngerjain apa-apa. Dan ternyata, perkiraan saya meleset, saudara-saudara, bapak-bapak, ibu-ibu, adik-adik sekalian! Ternyata ye mpok, diye nih tipe orang yang bisa diandalkan dan dimintai bantuan. Denagn jumlah cowok yang cuma dua biji, dia hampir selalu bisa ngehandle yang gak kami sanggup handle. Bisa diandelin lah intinya. Dan di balik dia yang diem-diem (awalnya), ternyata dia memperhatikan masing-masing kami. Bahkan dia bisa niruin gayanya si KArina yang cetar itu. HAHAHA. Doi rumahnya di Nagreg, cuy. Tiap hari naik kereta api. Hidupnya kerasss! Kalo musim mudik, dia jualan kerupuk di jalur padat Nagrek. Ngga deng. HAHAHA. *digetok Rido

Next, Karina. Waktu pertama ngeliat, kirain ketemu Velove Vexia. Udah siap-siap mau minta tanda tangan aja padahal. Ternyata bukan. Mirip, ciyn! Tapi lama-lama kok makin gak mirip ya, Kar? Misteri macam apa ini? Kita harus mencari tau. Oke, kembali ke topik. Pertama kali liat, dia keknya jutek dan pilih temen gitu. Yah tipe-tipe cewek Bandung lah, doyan dandan, jaim, dan sok kecantikan. Eeeeeh, ternyata meleset algi, mpok. Totally wrong! Dia sosok penolong banget. Walau kadang-kadang lemot. HAHAHA. Tapi jiwa penolongnya tinggi. Sampe-sampe aku sempet curiga dia sebenernya Saras 008 yang sedang menyamar. Ternyata Panji Manusia Milenium. Halah. Wanita ini spesialis untuk **public address berita duka. Suaranya sendu, penuh kedalaman empati. Eaak apa pulak itu. Dia ini ternyata gak sejaim yang aku bayangin pertama. Dia suka nongol dengan tampangnya yangkusut, rambut berantakan, badan lunglai dan muka bingung. Karin bangettt! Doyannya ngerjain ***Media Analysis yang bikin dia anteng diem berjam-jam dengan laptopnya yang masih bau toko elektronik itu. Suka jadi bulan-bulanan anak-anak dengan laptop barunya dan pacarnya si mamang. :)

Next, Chikita. Yang paling semangat buat minta saya bikin postingan ini. First impression, cewek Bandung yang doyan dandan, ga tau apa-apa, dan pemalas. Lagi-lagi-lagi, meleset. Ternyata wawasannya cukup luas, asik diajak ngobrol dan selalu jadi bulan-bulanan gosip cinlok dengan putera sumatera itu. HAHAHA. Kata favoritnya "Please, Be nice!" :)) Anaknya rajin benerrr. Seneng banget sama tugas Voice Over. Yah, mungkin udah naluri jadi mbak-mbak informasi di supermarket kali ya. Mbak, mbak, anak saya hilang mbak, tolong diumumin dong. Eaaak.. Dia yang selalu mengisi sebagian besar waktunya untuk ngecharge HPnya yang batrenya udah uzur itu. Kami mengikuti perjalanan cerita cintanya dari pacaran sama si anu, putus, digosipin sama si anu, sampe sekarang ternyata udah sama si anu yang ternyata anu. HAHAHA. Chik, hidupmu sungguh gosipable.

Selanjutnya, Dzikra. Ah, licik dan ga asik, cuma PKL 2 minggu. Tapi cukuplah untuk dapat kesan dari anak ini. Awal ketemu, terlihat tidak meyakinkan. HAHAHA. Pecicilan dan ternyata hampir benar. HAHAHA. Paling enak dikata-katain dengan ketidaktauannya sama bahasa Sunda, sama gaya ngomongnya, semuanya lah. Di hari pertama langsung dikerjain dengan diajak liputan peluncuran satelit sampe pagi, dan keesokan harinya satelitnya hilang. HAHAHAHAHAHAHAHAH.. Sabar ya, Dzik. Hidup itu memang tidak bisa diprediksi. *pukpuk* Doi asik dengan ceritanya tentang Medan, dan keluarganya, juga gosipnya bersama oknum inisial C belakangnya A, tengahnya Hikit. HAHAHA Gak nyangka sih akhirnya kepincut sama si C padahal awalnya kirain sama si K. Eaaak mulai gosip. Saya gak tau-tau banget sih sial anak ini. Ya gimana lagi yang paling tau ya si oknum C itu pastinya. SAmpe udah dikenalin sama babehnya! Progressnya cepet juga ya Dzik. HAHAHA *kabur sebelum digetok Ciki

Yah itulah sekilas mengenai rekan-rekan Telkom saya yang ajaib. Masih ada 3 lagi sih harusnya. Ada Faisal, Abi, Reddy. Ntar nyusul aja ya. Hehehe.

Kami berdelapan beda karakter, tapi tetap satu juga. Halah naon sih. Ya, aku sih mau makasih banget sama mereka yang udah mengisi hari-hariku di Telkom yang awalnya kukira kelabu, menjadi indah. Pelajaran yang bisa diambil banyak. Salah satunya, don't judge a book by it's cover. Kesan pertama itu seringnya salah. Dan pertemuan sekali aja gak cukup untuk mengenal seseorang. semakin sering ketemu, semakin ketauan aselinya. Busuk-busuknya, bagus-bagusnya. Makasih rekan-rekan yang bikin saya selalu kangen ke Telkom lagi, bakar roti lagi, jajan ke Vitasari lagi, ngerumpi di ruang rapat lagi dan lain-lainnya lagi. Ah, thanks for the moment. *peluuuuuuk

antara pura-pura alay atau memang alay beneran



*Voice Over - Kegiatan PR Telkom dengan mengisi narasi pada berita berbentuk video liputan
**Public Address - Kegiatan PR Telkom dengan mengumumkan informasi yang perlu diketahui public internal melalui pengeras suara
***Media Analysis - Kegiata PR Telkom menganalisis berita dari media massa (surat kabar) tentang perusahaan, kompetitor atau berita lain yang bersangkutan dengan perusahaan



No comments: