Tuesday, January 29, 2013

Hari 9 - Surat Cinta untuk Kalian Bertiga

SPG-SPG lembur

Halo, Stefani Budi Hartanti, Meillyn Rayindra Putri, dan Lusitania Virgestian! Selamat malam. Gimana kabar kalian para... ehem, alumni? Masih menyusahkan negeri kita dengan status pengangguran kalian? Hehehe.

Surat cinta hari kedelapan ini saya persembahkan buat kalian bertiga, yang aku sayang. Ciyee, ciyee.. Kenapa? Aku secara resmi kangen kalian malam ini. Kangen kedodolan kita bertiga, kangen bully-bullyan kita bertiga, kangen nginep-nginepan, kangen makan di Famos bareng, kangen kuliah bareng. Iya, aku barusan bilang aku kangen kuliah. Karena kalian. Puas?

Sedih deh gak bisa kelas bareng lagi. Kalian tau, kalian keajaiban buat aku di semester 5. Setelah penjurusan kehumasan dan berpisah sama temen-temenku di 2 tahun pertama perkuliahan, aku kira aku bakal kesepian dan gak punya temen. Kalian tau kan aku ga gitu akrab sama teman-teman sekelas kita yang ajaib itu. Udah dicoba, tetep aja gak nyambung buat akrab. Dan aku udah siap aja mojok sendiri tiap kali kelas. Tapi ternyata Tuhan kirim kalian. Entah apa kesamaan kita bertiga, tapi semua berjalan alami, dan akhirnya kita bersahabat.

Makasih ya udah nemenin aku di dua tahun terakhir kalian. Sedih rasanya gak bisa lulus sama-sama kalian. Doain aja aku kelar secepatnya. Kalian tau kan aku gak betah di kampus kita tercinta itu? Tapi makin gak betah malah makin lama. :'( Makasih selama kita bareng udah mau capek-capek ngebawelin aku soal ngerjain tugas, makasih udah jadi tempat sharing aku selama dua terakhir itu, makasih udah mau jadi temen sekelompok aku, yang notabene orang-orang udah pada males sekelompok aku gara-gara malesnya dewa banget kalo ngerjain tugas.

Maafin kalo aku ada rese-rese atau kalian jadi korban badmood aku selama dua tahun itu. Aku beruntung punya temen baik kayak kalian, yang gak rese dengan sepatu apa yang harus dipake ke kampus, yang tiap kali kelas ngingetin supaya aku ga dateng telat, dan bahkan ngertiin aku soal hari Sabat aku. Makasih! :')

Chan-chan: Makasih udah mau sharing masalah-masalah kamu ke aku. Makasih udah mau dengerin keluh-kesahku yang seringkali gak penting. Makasih udah jadi temen diskusi yang cerdas. Aku bangga padamu, nak. Tunjukkan sama papimu kamu bisa lebih sukses dari kakak-kakak kamu! Kamu pasti bisa! :)

Uchi: Kamu semangat ya tanpa kita bertiga. Hehehe. Jangan sering-sering lap keringet pake tisu. Lain kali pake lap meja aja biar sekali lap, langsung cling. Hehehe. Semoga makin pede ya, soalnya kamu juga potensi bagus! Kamu juga miss on time di antara kita bertiga. Sampul buku si EO aja bilang "Sukses bagi si rajin." SEMANGAT, UCHI!

Memei: Memei yang cantiknya seumur hidup, jangan biarkan orang lain bikin kamu down. Kamu cantik, sebagaimana kamu ada. Aku belum pernah bilang gini ya? Sekarang aku bilang, dan itu dari lubuk hati yang paling dalam. Rajin-rajin juga ya shalatnya. Selipin nama aku di doa kamu, biar aku juga sukses menyusul kalian. Makasih selama ini kosannya udah aku jadiin tempat mengadu dan menumpang. Numpang mandi, numpang tidur, numpang nonton pelem Korea. Yah walopun antena kamu minta dikunyah banget resenya. Hahaha.


Doaku buat kalian, semoga sukses ya. Kalo udah sukses, jangan lupa sama adik kelas kalian ini. Traktir-traktir gitu, atau beliin apa gitu biar aku terhibur. Hahaha. Sekian dan semoga ada kenangan bersamaku yang membuat kalian selalu tersenyum. :) Missing you all so damn much!




dari tukang listrik kalian yang tercinta,
Oma Adek


Little E Camera Bag - NTT Edition

Seberapa sayang kamu sama Kamera DSLR kamu? Pastinya gak mau dong Kamera DSLR kesayangan kamu rusak gara-gara gak dilindungin dengan baik?

Ada produk bagus nih dari Little E buat DSLR kesayangan kamu. Bahannya bagus dan motifnya Indonesia banget. Kali ini edisi kain NTT.











Detail produk:
Tinggi: 20cm
Lebar:13,5 cm
Panjang: 32 cm

3 rooms for 2 cameras and 1 lens


:

Colors and materials:


Genuine canvas: black
Motif: NTT-Indonesia (manggarai,timor)

Keren kan? harga - Rp. 250,000 doang!

order +62 82163003936
PIN - 29fca267

Ayo buruan order! Little E, Protecting with Style!

Hari 8 - Surat Cinta untuk Gracia Yosaphat Mambrasar

Hai Kak Bill. Hehehe. Surat cinta selanjutnya, ku tujukan padamu. Ciyee ciyee dapet surat cinta dari Adek. Berbanggalah. Hahaha.


Kak Bill, tahukan dirimu aku sangat mengagumimu? Yes, I do. Bahkan bisa dibilang, kaulah yang membuatku pertama kali jatuh cinta pada IMAB dengan terlebih dahulu jatuh cinta padamu. Ahiww.. Aku lupa pernah cerita padamu apa belum, tapi biar aku ingetin lagi bagaimana Dia melakukannya.

Waktu itu, secara gak sengaja (tapi pasti rencana Tuhan) aku lagi di rumah Bella, dan Bella dapat SMS undangan dateng ke PA Selasa IMAB (sekarang Tuesday Meeting). Waktu itu aku masih nganggur, nunggu SPMB tahun berikutnya. Begitu Bella bilang dia dapet SMS itu, aku bilang ayok aja dan kami berangkat. 

Begitu sampai di Setiabudi, ada beberapa orang di sana. Sebagian aku kenal. Dan waktu itu lagi waktu kesaksian. Sampai di acara inti, dirimu yang ambil bagian. Aku inget banget di situ kau bawain tentang Kepemimpinan. Aku kagum sama public speakingmu yang keren banget. Bersemangat dan menggugah. Cocok banget buat pemimpin demo. Demo masak. Haaaa..

Trus di tengah-tengah bicara waktu itu, tiba-tiba.. jreeeeeng.. lampu mati. Yang kita lakukan waktu itu? Tetep lanjutin acara. Yak, di tengah kegelapan. Awalnya aku mikir "apaan sih ini, gelap masih aja dilanjutin. Mana seru gak keliatan." Tapi ternyata salah. Dengan keadaan gelap gitu malah feelnya lebih dapet. Bahkan kalimatmu masih terngiang-ngiang di kepalaku sampai sekarang. "Semua orang bisa jadi pemimpin. Minimal jadi pemimpin untuk dirinya sendiri. Kita diciptakan di dunia ini bukan untuk jadi follower atau ekor, tapi untuk jadi leader. Jadi garam." Dengan keadaan yang gelap, ga ada distraksi. Bikin aku mikir dan merenung. 

Kemudian lampu nyala, kau lanjutin dikit, dan acara selesai. Sepulang acara itu, otakku resmi dicuci. Dan sejak acara itu aku berpikir IMAB adalah 'rumah'ku yang lain. Panggilanku di sini, sama temen-temen mahasiswa Bandung. Dan jadilah aku sekarang ini, saking cintanya sama IMAB, kuliahnya lama. Eh amit-amiiiiiiiit..

Sejak itu kak Bill, aku mengagumimu. Ditambah lagi kau yang excellent di hampir semua bidang. Dengan keterbatasan ekonomi, tetep semangat melayani. Aku ingat kau pernah cerita kau gak punya ongkos ke Setiabudi dan kau bela-belain jalan kaki tiap PA Selasa. Wow. Semangat macam apa itu kak Bill? Sementara kami anak-anak muda jaman sekarang, gerimis dikit, males pergi. Padahal kosan atau rumah deket. Lebih semangat kalau diajak makan-makan, jalan bareng, ngegosip.

Denger lagi cerita Bible Study yang salah satu pelopornya adalah dirimu, ngajakin orang bikin KPA bahkan sampe sembunyi-sembunyi di perpus ITB demi bisa belajar Alkitab. Astaga, aku rindu teman-teman seperti itu di jaman ini. Aku rindu puya semangat yang sama kayak kalian waktu itu. Aku rindu jadi orang sepertimu. Yang tetep asik diajak bicara soal apapun, kocak, tapi pelayanan tetep jalan, bisa ajak orang dekat sama Tuhan. Dengan segala keterbatasan. Dan sekarang kau membuktikannya. Kaupun sukses secara materi. 'Membalas dendam' atas keterbatasan di waktu dulu, kau tetap pakai itu untuk pekerjaan Tuhan. Puji Tuhan aku mengenalmu. Semua rencana Tuhan kan? 

Doakan aku dan teman-teman yang lain punya semangat yang sama kak. Dan doakan IMAB bisa melahirkan jiwa-jiwa yang sama sepertimu bahkan lebih loyal lagi sama Tuhan. Terima kasih udah jadi contoh yang baik. Semoga semakin hari hidup kita semakin seperti Yesus. Amin.



adik IMABmu yang mengagumimu,
Adek

(nb: Kayaknya boleh nih kali-kali acara TM pake matiin lampu. Hak hak hak. #digerebekFPI)

Monday, January 28, 2013

Hari 6 - Surat Cinta untuk Bapak Penulis

Halo selamat pagi, Pak. Apa kabar? Super sekali. 

Baik pak, pertama-tama, kenapa saya ngasih surat ini ke bapak? Jawabannya adalah karena bapak motivator saya membuat blog ini. Bapak sungguh berjasa sekali. Ini tepuk tangan buat bapak. Plok plok plok. Oke, cukup. Saya mau lanjutin suratnya, pak. Sip.

Jadi kronologisnya ya Pak kira-kira kita bertemu 4 tahun yang lalu (sebenarnya saya ingat persis tanggalnya), di sebuah acara. Saya gak kenal bapak, bahkan gak ingat muka bapak yang mana setelah acara itu. Sampai akhirnya saya 'ketemu' secara gak sengaja sama bapak di FB, dan menemukan link itu. Yak, link blog bapak. Saya buka dan.. aah saya jatuh cinta sama tulisan bapak. Bapak berbakat sekali. Luar biasa. Saya terharu. Begitu juga model sepatu, terharu. Oh itu terbaru. Oke, lanjut.

Kemudian saya mulai jadi fans bapak, saya ikutin bapak terus, ya di Twitter maksudnya, Pak. Saya bangga sama bapak. Masih muda tapi berbakat. Iya, umur kita sama, jadi saya juga muda, gitu maksudnya. Hehehe. Pertama saya follow bapak, followersnya masih 300an tuh keknya dan sekarang bapak udah jadi selebtwit dan bapak masih follow saya, ah saya terharu.

Jadi melalui surat ini, yang mungkin aja bapak baca sih, saya mau terima kasih udah bikin jiwa curhat nulis saya membuncah lagi. Saya bukan penulis seperti bapak yang haduh, jangan dibandingin deh pak, jauh banget. Tapi saya bersyukur bisa bikin blog ini dan bisa menumpahkan isi kepala saya yang gak semuanya bisa saya tumpahkan lewat lisan. Padahal tau gak pak, sebelumnya, dari kecil, bidang yang paling gak mungkin saya tekuni adalah bidang 'bahasa'. Saya benci banget pelakjaran bahasa Indonesia, tugas menulis, mengarang, bercerita, apapun itu. Tapi karena bapak, bahkan waktu psikotes kemarin, hasilnya jauh berbeda dari tahun-tahun sebelumnya yang ga ada minat bahasanya sama sekali. 

Ah terima kasih sudah menginspirasi saya, Pak. Doakan saya bisa jadi seperti bapak. Dan saya doakan bapak bisa mengembangkan bakat bapak, bapak gak cuma sekedar seorang selebtwit dengan followers 4 digit, tapi bisa jadi penulis yang sesungguhnya, menyajikan pikiran-pikiran tak terkatakan lewat huruf dan tanda baca. Saya pastikan saya akan beli buku bapak. Tentu saja kalau saya punya duit. (._.)/|dompet|

Saya yakin suatu saat nanti kita pasti ketemu, secara lingkup kita kan sama ya Pak. Cuma beda kota doang. Kalo ketemu bapak nanti saya mau sungkem deh. Nih saya tulis dan kalau bapak baca, ingetin saya kalo saya ga lakuin. Hukum saya tari ubur-ubur juga gakpapa deh. Sipp, pak. Udah ga usah ragu lagi, surat ini emang buat bapak.



dari fans bapak yang jomblo sejak lahir,
@adek_adek

Filipi 1:3

Aku takjub sama cara Tuhan bikin dekat seseorang dengan orang yang lainnya. Gak sesimpel orang dengan hobi yang sama, atau kebiasaan bersama-sama dalam waktu yang lama kemudian akhirnya temenan deket, tapi bahkan dengan latar belakang dan karakter berbeda dalam waktu yang relatif singkat. Ternyata waktu bukan patokan. Dua hari aja barengan, kemudian Tuhan bekerja. Pertemanan bisa jadi sedalam ini.

Dan terima kasih Tuhan, sudah kasih orang-orang yang tepat di hidup aku dengan cara-cara yang ajaib sehingga tiap melihat mereka aku selalu bisa bilang "Aku mengucap syukur kepada Allahku setiap kali aku mengingat kamu."

Wednesday, January 16, 2013

Hari 2 - Surat Cinta untuk Pak Presiden

Selamat malam, Pak SBY! Apa kabar malam ini? Sehat, Pak? Tapi kantong mata bapak udah menjawab, sih. Bapak, tidurlah yang lelap. Muka bapak kelihatan capek. Gara-gara rakyatnya bawel ya, Pak? Sabar ya, Pak. Namanya juga rakyat, Pak. Ya cuma bisa protes. Sing sabar weh pak.

Pak Beye, gimana rasanya udah punya cucu? Eh ini udah cucu kedua ya, Pak? Aduh ketauan deh saya gak tau-tau banget soal bapak. Maaf ya, Pak. Abis, saya cuma bisa kenal bapakya lewat berita di media, komentar orang-orang di Twitter, yang sayangnya semuanya bernada miring. Bukan, bukan nada minor, Pak. Bapak sensi banget sama yang berbau-bau musik. Mentang-mentang udah punya album banyak, Pak. Hehehe. Becanda, Pak. Maap.

Jadi, balik lagi ke topik awal pak, apa ya tadi topiknya? Belum ada ya? Ya sudahlah, kita ngomongin apa gitu, Pak. Oke, Twitter aja deh Pak soalnya kata ornag-orang sih saya mbahnya Twitter, Pak. Entahlah maksud mereka apa. Gimana mau jadi mbah-mbah, punya pacar aja saya belum pernah. Okeh, bagian itu disekip aja ya, Pak.

Jadi Pak, ngomong-ngomong Twitter, saya sedih Pak tiap baca topik tentang bapak. Lah kok isinya hujatan semua ya? Bapak yang gak tegas lah, bapak yang doyan curhat lah, bapak yang hobi pencitraan lah. Padahal kan Citra itu umumnya dipake para cewek ya, Pak. Eh itu lotion. Maap, becanda lagi pak. Kelepasan. hehehe. Ya jadi gitu pak, saya sedih baca tulisan-tulisan di Twitter tentang bapak. Asal bapak tau ya (wah kesannya garang bener) saya dulu ngefans banget sama bapak. Saya seneng dulu bapak kepilih. Dari mukanya sih, menurut feng shui muka bapak bawa hoki. Oke, itu karangan saya doang. Tapi ya entah kenapa dulu saya yakin banget sama bapak buat memimpin negeri ini. Saya yakin banget bapak tegas (wong dari tentara kan ya Pak?), dan jujur, anti korupsi, gak cuma di iklan. 

Awalnya saya sebel sama mereka yang ngata-ngatain Bapak. Pengen saya getokin kepala mereka satu-satu. "Emang jadi presiden gampang, apa? Mana kalian rakyatnya bawel-bawel dan banyak maunya, lihat tuh kantong mata Pak Beye udah gede gitu mikirn kalian semua!" Pengen rasanya saya bilang gitu ke mereka satu-satu, sampai akhirnya keyakinan saya juga mulai pudar. Bapak dan teman-teman partai bapak mulai didakwa korupsi. Mba Angelina Sondakh yang notabene mantan puteri Indonesia aja udah jadi tersangka dan saya denger-denger udah divonis penjara. Terus siapa lagi itu orang-orang yang saya gak apal namanya, mulai terbukti melakukan tindak korupsi. Bahkan bapak sendiri hampir diperiksa soalnya dicurigain juga kan? Saya ga tau kelanjutannya pak. Maap saya gak update.

Yah kayak yang saya bilang tadi, keyakinan saya sama bapak mulai luntur. Sosok pak SBY yang dulu gagah dan meyakinkan saya udah mulai berubah. Gak cuma idungnya Dewi Persik yang berubah, bapak juga berubah. Atau bapak tetap sama, cara pandang saya doang yang berubah? Ah entahlah, intinya sih gitu pak. Tapi saya masih berharap loh sama bapak. Saya sih gak percaya sama siapa itu namanya? Farhat Abbas? Duh Pak, bapak jauuuuuuuuuuh lebih saya percaya dari dia yang aduh saya gak sanggup menggambarkan pemimpin macam apa dia nantinya. Yamaap kalo saya suudzon, tapi begitulah mata saya ngeliat dia.

Dan satu lagi, calon presiden kita, Rhoma Irama? Pak, negara kita udah mulai kayak dagelan nih calonnya kayak mereka. Dalam hal kecil aja udah rasis, amu jadi apa negara ini nantinya? Saya takut, pak. Bapak masih mau kan membuktikan keyakinan awal saya sama bapak. Saya yakin gak cuma saya, beberapa orang Indonesia lainnya pasti ada yang punya harapan yang sama. Pak, bantu supaya negara kita gak dipimpin sama orang yang salah. Please pak, please.

Oh ya pak, pesan terakhir saya buat bapak, tidur yang cukup, banyak minum air putih, dan pake Garnier Eye Roller, Pak. Kata Laudya Cintya Bella sih bisa ngilangin mata panda. Coba aja deh pak, ga ada salahnya juga. Saya benar-benar prihatin lihat bapak yang gak sesegar dulu lagi. Semangat, Pak!


warga bapak yang benci bikin makalah dan mata kuliah politik,
Adek

Hari 1 - Surat Cinta Untuk Tuhan

Walopun Bahasa Inggrisku amburadul ga jelas grammarnya, semoga pesannya bisa sampai.

Dear Lord,

Been a long time since I wrote my latest letter. And the first time I decided to join this #30harimenulissuratcinta thingy, I just thought my first love letter should goes to You. Yes, You, dear Lord. Even after these 2 days I still don't know what to write. My mind get blank in a sudden, all I want to say just dissapeared. Feel like a young girl going to send a love letter to her crush. I typed typed and typed, then I deleted it. And type again. 

Am I falling in love to You? This thought brings my memory back to IYC moment, when that night we have a session called DATING WITH GOD. We gathered at a room at 10pm, we watched movies about You and then a leader asked us a question. "When is the first time you fell in love with God? Who is willing to be the first person who wants to share?" I was thinking for a few minutes, then suddenly I raise my right hand. Actually, I don't know who raised it. I was surprised myself too. Weird.

"Thank you, please tell us", the leader responded.

Oh my God, what am I doing? Why did I raise my hand? What should I say then? It's few seconds of silence. Then my tongue started to talk.

I remember that time I was sharing bout my dad. How I remembered when I was a kid, I don't know since when, He no longer go to church with us. He started to play cards with his friends, got drunk, and I still remember those years, when I don't feel like living in what people called as a home. It's not home, it's such a hell. Fights every single day, Mom and Dad yelled at each other, slaps, divorce things, Dad hitted mom, then go out for few days, mom cried, she locked herself at her room and I do still remember how afraid I was, thought mom might be suicide, I took a chair and climbed up and peered into her bedroom to check if she still alive. Yes, I was that afraid. I was just an 8 years old girl that time.

And for many years, I don't even dare to imagine that someday Daddy would repent and we go to church together, like any other normal family. I've never imagine it. But then miracle happened. In 2008 Daddy has his 2nd baptism and our life changed in a blink of an eye. He quitted smoke, he started to read Bible, and the thing I never imagine, we go to church together. And now, he's one of the 'diakon' at his church. No more violence, he's armed with patience, and I'm out of words. That's the first time I fell in love with You.

You do exist. You patiently showed me what I thought impossible is possible for You. Yes, I'm in love with  You, Lord. Not only once. I fell in love for many times, again and again. But fortunately, just like any girls who's in love with a boy, I'm still looking for another boy that might impress me. And I cheated many times, though.

It's funny to remember who I was. You changed me. I remembered about 2 years ago, I was the girl who 'allergic' listening to gospels. I went to church, I did worships, but it's just a routine. Then I surprised myself how I addicted to gospels. How I feel every words in the songs, and feel so stupid ever thought that way. 

And again, still I cheated on You. How I was on fire reading the Bible, did Bible Meditation and share it with some friends, but sometimes, again, I forget it. How then I forgot Your commandments, one by one, I ruined it. I hurted You even more. Many times I thought how I selfish I am, how I was not feasible to talk to You. How many times I thought you left me alone with my problems, my friends left me, all I do is useless, I slumped.

But then You lifted me up and say “Come to me, all you who are weary and burdened, and I will give you rest.". Thank You, Lord. Thank You Jesus. Nothing can be said but thank you. Thank God I was and remain blessed abundantly. Thank you for the outstretched hand on my every fall. Fallout that often I made ​​with my own selfishness. Shutted my ears to hear the warning, closed my eyes to see Your signs. Thank you Lord, for another open door when I've gone too far astray.

Sorry for every second that I wasted forgetting You, sorry for my closed ear to hear Your Holy Spirit that whispered, sorry for every soul that knowing You wrong by seeing me, sorry for everything that I did that hurted You, sorry for every broken heart I made to You, to everyone, sorry. Please forgive me and thank you for those second, third, thousanth chance You gave me. Teach me everyday, slap me when I'm out of Your way, use me as Your will. Please don't stop loving me. Please, Lord. Thank You for everything.

your poor daughter,
Adek

Monday, January 14, 2013

30 Hari Menulis Surat Cinta

Selamat datang 14 Januari! Hore, kita ketemu lagi!
Ada apa dengan 14 Januari? Well, 14 Januari merupakan 30 hari sebelum 14 Februari, yang biasa dirayakan sebagai Hari Kasih Sayang. Seperti tahun sebelumnya, kali ini diadakan lagi proyek 30 Hari Menulis Surat Cinta. Ya, tahun lalu saya gagal bahkan di hari pertama. Parah banget emang. Semoga tahun ini kesampean! Mari kita mulai!

Kata Mereka...

PA awal tahun kemaren (12 Januari 2013), Pak Ketua PA bikin satu acara semacam saling ngasih testimoni gitu. Jadi tiap-tiap orang dapat kertas A4 yang udah digambarin bentuk telapak tangannya masing-masing. Terus kertas itu ditempel di punggung masing-masing. Selanjutnya bagian dalam gambar telapak tangan tadi akan diisi orang lain mengenai hal-hal positif dari diri orang itu dan bagian luarnya hal-hal negatifnya.

Aku selalu suka sekaligus deg-degan tiap ada acara semacam ini. Suka, soalnya bisa tau apa yang orang lain pikirkan tentang aku, apa hal-hal positif dan negatif dalam diri aku dari pendapat orang lain yang mungkin aku gak sadari selama ini, dan bisa menulis hal yang sama buat orang lain juga. Tentunya bisa jadi motivasi buat orang itu juga. Nah kadang deg-degan juga sama apa yang mereka tulis. Ada (sedikit) rasa takut juga tentang hal negatif apa yang mungkin mereka tulis. Tapi dikit doang sih. Pastinya sih bakal dan harus aku anggap sebagai kritikan yang membangun. Amin.

Dan setelah aku dapat hasil yang mereka tulis kemaren, ngakak dan senyum-senyum sendiri. Tahun lalu (atau keknya 2 tahun lalu) mainan semacam ini, aku dapat yang mirip-mirip juga isinya, tapi sekarang lebih variatif sih. Jadi pengen bahas satu-satu. Hak hak hak..

Dari yang negatif dulu lah ya..

1. "Suka banyak curhat di scomedia! LOL"
Well, ini yang nulis pasti follower twitterku. Hmm.. curhat sih, tapi kan gak curhat ala abege. Hehehe *ngeles
2. "Jangan kelamaan kak!"
Ini maksudnya dia jangan kelamaan target meritnya kali ya? Hahah.. iya Ndre, iyaa.. Doakan saja. (hahaha udah tau siapa yang nulis..)
3. Moody (?)
Ada 2 orang yang nulis aku moody. Pernah jadi sasaran perubahan moodku kali ya. Yamaap ya, umur segini ternyata masih labil. Semoga selanjutnya bisa lebih bisa mengendalikan emosi. Ga semua emosi harus ditunjukin kan ya..
4. "Orangnya cemburuan"
MWAHAHAHA.. Ini saya gak merasa nih. Beneran. Kemungkinan sih yang nulis ini merasa bencandaanku sama seseorang itu nunjukin aku cemburuan. Itu cuma becandaan, loh, bukan beneran. (.._..)
5. "Centil"
HAHAHA.. Secentil apa ya?
6. "Cerewet"
Dari tahun ke tahun ada terus nih. Hehehe. Cerewetnya berlebih ya? Oke, oke, berarti sekarang kudu lebih bijak dalam berbicara dan lebih banyak mendengarkan.
7. "Mandi kak kalau libur!"
HAHAHA Nyesel aku cerita suka males mandi. Ya namanya juga libur, Ndre. (Si Andre lagi yang nulis nih. hahaha) Mandi itu perusak liburan. Ngapain mandi, nanti juga kotor lagi? *terloli :)) Oke, akan saya usahakan. :))
8. "Cepet married"
Dokter Raymond yang nulis nih. Dok, umur saya masih 23 loh Dok, belum 32 kok. (._.)
9. "Cari jodoh"
Eaaaaak.. I hope so, braders, sisters. Hehehe. Tolong dibantu-bantu doanya yak.
10. "Kerjanya suka kerja, tapi ga suka bagi-bagi. Tapi ntar capek sendiri."
Kayak tau nih tulisan siapa. Hmm..Suka ga enak sih nyuruh-nyuruh orang. Apalagi kalo konsepnya cuma aku yang mengerti. Apalagi kalo udah janji buat nyeleseinnya sendiri. Ga enak rasanya masih ngerepotin orang lagi. Berarti aku harus belajar buat delegasiin tugas ya. Jangan semuanya dikerjain sendiri. Okesip.
11. "Baik tapi suka BT-BT tersembunyi"
Masih tulisan yang sama sama no.10, hehehe. Lagi-lagi soal mengendalikan emosi. BT-nya masih bisa tercium orang lain, berarti harus lebih jago akting lagi. :)))
12. "GALAK!"
HAHAHA Maap ya yang pernah digalakin. Makanya kalo diomongin sekali nurut ya, dek. HAHAHA
13. "Cantik tapi jerawatan."
Setelah acara tiba-tiba Melissa (6th) datengin aku terus bilang "Kakak, tadi aku loh yang nulis ini. Hehehe. Tapi sekarang mah ngga jerawatan lagi kok kakak." -___- Terus kenapa masih ditulis begitu, Mei? Hahaha bocaaaah..

*Sekarang bagian postifnya. Stay there, nose!
  1. "Gokil"
  2. "Supel" - suka ngepel?
  3. "Inspirasi gw di PA" - widiiih, beraaaaaaat!
  4. "Lebih kreatif lagi!!!"
  5. "Aktif"
  6. "Banyak temen" - Anda punya mimpi? #ternyataAgenMLM
  7. "Inspirator!"
  8. "Baik dan rame!"
  9. "Cantik"
  10. "Cerewet" - ini yang dari sisi positifnya berarti ya?
  11. "Orangnya puitis" - HAHAHA puitis dari mana ini? HAHAHA
  12. "Ramah"
  13. "Rajin"
  14. "Opung gw lebih muda yang cowo kak! haha" - Oke, Na, oke. Macam yang mudanya mau sama aku aja. HAHAHA
  15. "Baik"
  16. "Keren" - Tuh kan aku keren! *dijitak orang segereja*
  17. "Semangat! Berjuang!"
  18. "Easy going" - Cepet pergi nih maksudnya? Aku diusir? Jahat! #dramadimulai
  19. "Baik banget"
  20. "Cool" - Ajaib nih ada yang bilang gini! Hakhakhak..
  21. "Gamesnya seru"
  22. "Aktif u/ pelayanan"
  23. "Baik dan semangat"

Ah terima kasih kritik dan pujiannya teman-teman. Semoga saya bisa lebih baik ke depannya, yang jelek-jelek bisa diperbaiki, dan yang baik-baik bisa dipertahankan. Dan doakan saya gak sombong baca-baca pujian di atas. God, it's too much! Really didn't feel that good. Thanks God.

Makasih juga semangatnya. Makasih sudah menerima aku apa adanya. Makasih buat orang tua saya, sutradara saya, rekan-rekan artis, eh bukan lagi Piala Oscar ya? Oke. Keep the good work up! Haleluya!


*untung telapak tangan saya gede. Hahaha..

Sunday, January 13, 2013

Pertemanan dan Perpacaran

Percakapan 1:
"Kok kamu ga mau sih pacaran sama dia?"
"Soalnya belom kenal-kenal banget dia orangnya kayak apa."

Percakapan 2:
"Dia kan sebenernya suka sama kamu. Kenapa kalian gak jadian aja?"
"Udah nyaman jadi temen, takutnya kalo pacaran malah gak asik."

Nah loh, jadi yang bener itu, temenan dulu baru pacaran apa pacaran dulu baru lebih mengenal lagi?

Terbiasa

"Aku ga bisa kalo ga ada kamu."
"Aku takut kehilangan kamu."
"Tanpa kamu aku ga sanggup."
"Saya gak bisa bangun pagi."
"Saya ga bisa tidur dengan lampu nyala."
"Saya gak bisa makan tanpa lauk ayam."
"Gw ga suka sayur."

Semuanya bohong. Yang kita butuhkan hanya terbiasa. Semuanya mungkin, yang diperlukan adalah membiasakan diri dan akhirnya terbiasa. Lakukan satu, dua, tiga kali, sampai 20 kali, dan kamu akan terbiasa.

Friday, January 11, 2013

Cara Menambah Followers dengan Elegan

Jumlah followers menjadi hal yang tabu tapi sering banget diperbincangkan. Diakui atau ngga, setiap orang peduli banget sama jumlah followersnya. Boong banget dah kalo ada yang bilang gak peduli. Apa? Kamu beneran ga peduli? Ah bohong ah. Jujur aja deh. Coba Tanya hati kamu yang paling dalam. Peduli kan? Iya kan? Kan? #teteeeepp #maksa 

Hal mengenai jumlah per-followers-an ini bahkan sering menjadi dilema dalam diri seseorang. “Kalo gak suka ya tinggal klik unfollow aja sik, gampang!” Padahal dia deg-degan beneran diunfollow. Kemudian dia segera ngecek beneran followersnya berkurang apa ngga. Ternyata beneran diunfollow. Dia sedih, dia terpuruk, dia makan banyak dan dia nonton infotainment. Gak nyambung? Biarin. 

Bagi ABG jaman sekarang (*setelah masa Mesolithikum), jumlah followers berbanding lurus dengan harga diri mereka. Semakin banyak followers, semakin banggalah mereka. Ada yang menambah followers dengan jadi preman folbek, ngefollow akun-entah-siapa-serahdeh-gue-kenal-apa-kagak, kemudian mention doi minta folbek. Kalo ga difolbek dalam kurun waktu tertentu, unfollow. "Males banget gue follow, lu ga folbek," begitu prinsipnya. ABG-ABG ini ternyata prinsipil loh, jangan salah.

Ada juga yang menambah followers dengan follow akun-akun penambah followers yang sungguh saya gak ngerti cara kerjanya. Temen saya ada yang pernah gitu. Dia follow akun apaa gitu yang gain more followers itu, terus dia suka nge-flood dengan autotweet dari mulai bahasa manusia sampe bahasa planet asing yang juga sungguh, saya ga ngerti. Saya pikir aplikasi atau apapaun namanya yang semacam ini tuh ga bener-bener bisa nambah followers. Eh ternyata beneran nambah loh. Dengan dia yang selalu membanjiri timeline dengan autotweet yang ajaib itu, aku jadi penasaran dan jadi ikut mengamati. Setiap harinya, followersnya doi nambah secara drastis. Dari orang bule, negro, India, metropolis abis deh. Dan anehnya, berbanding terbalik sama following listnya dia yang semakin lama jadi semakin berkurang. Sampe akhirnya followernya 10ribuan, terus dia bilang akunnya dijual. Wow. Jadi duit. Entah siapa lah itu yang beli.

Selain nodong folbek, ikutan aplikasi penambah followers instant, yang lebih freak lagi, ada yang bikin akun twitter sendiri dan memfollow dirinya sendiri. Saya speechless.

Dari beberapa kasus itu, sebenernya apa sih yang bikin jumlah followers jadi begitu penting buat seseorang? **Setelah melakukan penelitian bertahun-tahun dengan pengumpulan data yang valid dan dapat dipertanggungjawabkan**, saya dapat kesimpulan kalo pada dasarnya manusia itu ingin didengarkan. Apalagi cewek. MEREKA ga butuh solusi, didengarkan aja udah cukup. Padahal kan ya kalo banyak followersnya tapi ga kenal dan bahasanya ga sama ya sama aja boong. Atau banyak followers tapi sebenernya kita dimute. Entahlah..

Pada postingan kali ini, sesuai judul, saya mau ngasih tips buat bikin Rainbow Cake nambah followers secara elegan. Entahlah apa yang bikin saya kredibel untuk ngasih tips. Followers saya gak banyak, dan membaca saja saya sulit. Ya udahlah ya, percaya aja. Bintang saya udah dua. Kalo nambah downline lagi pangkat saya naik. Oke, ini dia tipsnya. Mana? Ini. Kali ini beneran. INI DIA! Triiiiinggg..

  1. Sering-seringlah mention selebtweet. Ya mentionnya juga rada penting dikit lah. Jangan cuma'LOL' atau 'HAHAHA' atau 'fallback akuh dong!' atau 'Kaq, aku ngEfens bEud Cma Qaqa. NikAhi Aku Kaaak!'. Boro-boro dilirik, diblock iyah. Pffftttt.. Yang gatau, ***Selebtweet adalah sebutan buat orang yang populer di Twitter. Biasanya followersnya banyak (ribuan, puluhanribu, ratusanribu, jutaan) yang pastinya gak pake aplikasi ajaib kayak di atas.
  2. Bikin tweet kita punya kelebihan. Jangan berat badan doang yang berlebih. Entah itu tweet yang nambah pengetahuan, lucu, update, informatif dan sebagainya. Pokoknya ada nilainya buat difollow.
  3. Janganlah jadi RTabuser. Temen sendiri, kalo tiap hari dibanjirin sama RTan ngobrol juga males kali! Gunakanlah RT seperlunya, kalo bales pake Reply aja. Di kamus kan Reply artinya membalas. Kalo ga salah sih gitu.
  4. Rajin-rajinlah ngeksis di berbagai komunitas. Nambah temen, nambah followers dong! Hehehe.
  5. Saya belum tau tipsnya apa lagi, soalnya followers saya juga belum banyak-banyak amat. Ntar kalo udah banyak saya kasih tau tipsnya deh. #lah #okelahDek #sukasukaludah!
saya kasih tips ini bukan berarti saya udah melakukan semuanya. Ini sih cuma berbagi aja hasil pengamatan saya sebagai nyonya twitter yang baik hati. Saya sih gak obsesi-obsesi banget sama jumlah followers. Tapi saya peduli sama siapa yang saya follow, yang follow saya, bahkan yang unfollow dan mute saya.

Sekian postingan penting-ga-penting dari saya. Semoga bermanfaat, setidaknya buat mengisi waktu luang anda yang berharga yang berharap menambah pengetahuan hari ini dan ternyata ngga. Ya bersyukur aja sik! Ga bersyukur amat jadi orang! (Lah jadi marah-marah)

#kabursebelumdigebukin

*Ini ngaco
**Ini bohong
***Ini ngarang

Wednesday, January 9, 2013

Tentang Bio dan Tuhan

Buat saya, dari dulu sampe sekarang, sakral rasanya bawa-bawa nama Tuhan di bio saya. Tanggung jawabnya gede. Saya banyak menemukan bio dengan embel-embel Tuhan di dalamnya, dan awalnya saya salut. Wuih berani banget. Dengan meletakkan unsur keTuhanan di bio, saya merasa saya harus menggambarkan apa yang saya tulis di bio itu. Ya masa saya nulis di bio "Guru Bahasa Indonesia" sedangkan tweet-tweet saya ga memperlihatkan itu. Ketikan salah, Pemakaian istilah salah-salah. Saya jadi ga kredibel sebagai Guru Bahasa Indonesia. Dan kalau meletakkan Tuhan di bio saya, itu bukan sekedar kredibilitas saya, tapi juga bagaimana orang melihat Tuhan saya. Bio-nya misalnya *"Jesus is my Saviour" kemudian tweetnya ngata-ngatain orang, marah-marah gak jelas, kata-katanya kasar, semua itu benar-benar mencoreng citra Yesus. Mengaku Yesus sebagai juruselamat, tapi kehidupan gak mencerminkan itu semua. Wah, serem. Semua itu proses sih dan saya juga sedang menjalani proses itu. Mudah-mudahan suatu saat nanti saya bisa ambil tanggung jawab itu dan sudah siap cantumkan Tuhan saya di bio saya. Amin.

*Kalo ada kesamaan bio, itu merupakan kebetulan belaka, tidak ada unsur kesengajaan, bahkan nyepet. Yang suka nyepet hanya babi. Babi nyepet.

Friday, January 4, 2013

Most Played December 2012


  1. Daud JP feat Dewi Guna - Bersamamu
  2. Bill Gaither Band - Home Where I Belong
  3. Father We Commit to You
  4. Gaither Band - When I Cry
  5. Carrie Underwood - Jesus, Take the Wheel
  6. Hillsong - Desert Song
  7. Nicole C Mullins - Redeemer
  8. Brian Littrell - In Christ Alone
  9. Jason Mraz - I Won't Give Up
  10. Do As Intifinive - Fukai Mori
  11. Westlife - Obvious
  12. Ed Sheeran - the A-Team


Thursday, January 3, 2013

Mari Menabung

Saya mau bikin list barang-barang yang lagi saya pengen butuhkan. Kali aja ada yang mau bantu saya nabung atau bahkan beliin. ;p


  1. Ransel Laptop - Capek juga nenteng-nenteng pake softcase. :(
  2. Alkitab Dwi Bahasa - Indonesian-English (New Internal Version)
  3. Digicam or DSLR *fuhh..* Untuk meningkatkan skill Photography saya
  4. Make up Palette and Kit. Katanya sih seorang PR wajib punya ini. :|
  5. Harddisk
  6. iTouch
  7. Printer
Oke, mari menabung, menabung, dan berkarya!

Tuesday, January 1, 2013

Agustus Ceria

Ini postingan yang tertunda selama hampir 5 bulan. Setelah berbulan-bulan lalu janji mau bikin ini, tertunda terus dan rasanya aku ebrhutang kalo ngga posting-posting juga. Dan saat ini sepertinya tepat soalnya masih bau-bau tahun baru dan lagi pengen mengenang highlights di 2012, salah satunya ya bagian ini, SAAT AKU PKL DI TELKOM. So what's so special? Let me tell you the whole story. :)

Jadi kira-kira bulan Juli 2012 lalu aku lagi galau soal tempat PKL. Seperti biasa, aku males cari tau ketinggalan info kampus, di mana seharusnya kami udah pada mulai apply surat PKL (Praktek Kerja Lapangan), dan mulai melakukan PKL itu minimal sebulan. Dulu aku punya rencana buat PKL di luar kota biar agak gaul gimana gitu, gak penting emang alesannya. (._.) Dan akhirnya kalang kabutlah aku karena belum ngurusin dan mutusin mau PKL di mana. Dan Gerry kemudian cerita dia dibantuin sama dosennya buat nyari tempat PKL dan sampailah dia di Telkom Pusat di Jalan Japati. Wah, jadi ngiler ke sana juga, secara itu salah satu perusahaan besar di Bandung. Setelah tanya-tanya soal PKL di sana, tiba-tiba pesimis soalnya denger-denger apply PKL di sana susah. Hufftbanged lah sampai akhirnya muncullah secercah sinar. Gerry cerita kalo salah satu petinggi di sana orang Advent, dan dialah yang nge-acc kalo ada lamaran PKL masuk. Dan berita baiknya, saya kenal beliau. Yipeeeeee! Peduli amat lah doi inget saya apa ndak, yang penting ada senjata, saya orangAdvent. Hehehe.

Dengan nekat bin maemunah aku ke Telkom H-7, nyegat si yang bersangkutan yang baru abis makan siang dan, DOI INGET AYE! Ada gunanya juga ngeksis di mana-mana. Hehehe. Daaaaan, awal Agustusnya aku udah bisa mulai masuk! Horeee! Puji Tuhan.

Maka datanglah saya di suatu pagi, hari Jumat, dengan batik kuning, nangkring di depan kantor Corporate Communicationsnya Telkom. Aku liat ada 2 cewek juga yang lagi nunggu, pasti anak PKL aru juga nih. Wah tampangnya jutek nih. Wah gak asik nih. Aku mulai berspekulasi. Akhirnya kami dipanggil (hiks, wanita panggilan). Ada pengarahan dan perkenalan sebentar, kami yang PKL bulan Agustus ini ada 6 orang. 2 cowok, 4 cewek sama aku. Yes, I'm a girl, if you forgotten. Dua orang dari Unisba, dua orang dari UIN, satu dari USU. Aku sih udah siap-siap aja mojok sendiri kalau-kalau mereka pada asik sama temen-temen seasal mereka dan aku dicuekin. Kami kenalan, dan mulai bekerja. Waktu itu tugas pertama kami bikin Media Analysis. Cukup membosankan, menurutku. Sisanya ya belajar-belajar pakai alat, kenalan sama staf (sungkeman keliling kantor Public Relations) dan bengong-bengong. Yap hari pertama kebanyakan bengong soalnya yang PKL rame benerrrr sampe pojokan buat anak PKLnya penuh.

Hari berikutnya, beberapa anak PKL Juli berakhir masa PKLnya dan mulai pulang ke habitatnya masing-masing. Yang tadinya sebelas orang, jadi tinggal dua orang saja. Berdelapan sama yang baru. Hari-hari berlalu, aku merasa semakin nyaman. Di luar dugaan. Kami yang dibagi tugas berdua-berdua tanpa disangka ngerasa asik aja. Gak cuma sama partner masing-masing, tapi juga sama yang lain. Asiknya, walaupun udah dikasih tugas masing-masing, tapi yang lainnya gak segan-segan buat bantu tim lain kalau membutuhkan bantuan. Cocwit baneeeeetttt. *dikeplak gara-gara sok imut

Sebulan lebih barengan, kita semakin akrab. Ya mungkin faktor intensitas pertemuan juga kali ya, bareng terus TIAP HARI, dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore, memaksa kami buat beradaptasi. Kosongnya kegiatan di kantor gak lagi membosankan. Kami isi sama interneta, maen SongPop, oke itu aku doang sih, kami fotoan di webcam, makan, ngegosip, godain yang keknya cionlok, *ehem*, makan, dan sebagainya dan sebagainya. Gak kerasa akhirnya masa jabatan kita habis. Hiks. Padahal udah ditambah 10 hari dari seharusnya tuh. Paraaaah.. Pisah keluar PKL aja dah kayak pisahan temen lama. Sedih. Hahaha gak nyangka deh. Mana abis dari sana, belum beberapa hari udah pada pengen reunian. HAHAHA banget kan? Yang PKL sebelumnya aja gak gitu-gitu amat. Antara kitanya yang lebay, atau emang kesian aja yang sebelumnya PKL gak pada berkesan. Hih. *muka songong*

Oh iya, sebelum pisahan, kita sempet tuh ngisi waktu luang dengan sharing soal first impression masing-masing soal yang lainnya. Aseli bikin ngakak. Masa aku dibilang awalnya keliatan JUTEEEEEEEEK banget. Iya, katanya kudu pake CAPSLOCK saking juteknya. Terus aku dibilang si manusia flash soalnya gerakannya cepet banget, trus dibilang si tukang makan dan sebagainya. HAHAHA. *geleng-geleng

Okay now it's time for me giving testimonies about them. Let's begin. dari siapa dulu ya? Hmm.. Okay, Dwi. Dwi ini partner aku di Telkom. Hari pertama (kebetulan bulan puasa), kami sama-sama gak puasa dan jadilah kami makan berdua di kantin Telkom yang ngeheits itu, ngobrol lebih banyak. Waktu pertama masuk, dia bareng Ridha, aku kira pegawai Telkom. Hehehe. Gimana rasanya kerja sama doi? 70% dari masa kerja kami adalah cerita-cerita. Mulai dari yang penting sampe gak penting. Mulai dari kuliahan sampe pembalut. Yes WEIRD. HAHAHA. Anaknya ternyata bawel, padahal keliatannya judes dan gak banyak omong. Asik dan gak bikin suasana kriik kriik. Soal kerjaan, diye rajin benerrrrr...keliatannya. Padahal mah sama aja sama aku. HAHAHA. Oke, parahan aku dikit lah malesnya. She's such a nice girl. You can share anything with her. Again, from the unimportant things to some importants. Okay, few. HAHAHA. Anaknya hobi banget dateng pagi (FYI kita semua emang selalu dateng pagi sih. Kurang vteladan apa lagi cobak?). Aku yang gak suka ngetik, diimbangi dia yang doyan ngetik. Dia paling ga suka *voice over. Kenapa? Karena suaranya cocoknya buat abcain gosip investigasi nan tragis dan tajam. Dramatissss. :)))) Overall, it's nice to have her as my partner. :)

Selanjutnya, temennya Dwi dari UIN juga, Ridha. Bukan, bukan yang dadanya berbulu lebat itu. Saya sih gatau bulu dadanya si Rido lebat apa ndak. Gak pernah liat sih. (Lah ini kenapa jadi bahas bulu dada?) Kembali ke topik. Hmm si Ridha ini, sejujurnya, awalnya aku kira gak bakal tau apa-apa. "Ah paling juga seperti pria-pria lainnya yang cuma sekedar PKL dan males ngerjain apa-apa. Dan ternyata, perkiraan saya meleset, saudara-saudara, bapak-bapak, ibu-ibu, adik-adik sekalian! Ternyata ye mpok, diye nih tipe orang yang bisa diandalkan dan dimintai bantuan. Denagn jumlah cowok yang cuma dua biji, dia hampir selalu bisa ngehandle yang gak kami sanggup handle. Bisa diandelin lah intinya. Dan di balik dia yang diem-diem (awalnya), ternyata dia memperhatikan masing-masing kami. Bahkan dia bisa niruin gayanya si KArina yang cetar itu. HAHAHA. Doi rumahnya di Nagreg, cuy. Tiap hari naik kereta api. Hidupnya kerasss! Kalo musim mudik, dia jualan kerupuk di jalur padat Nagrek. Ngga deng. HAHAHA. *digetok Rido

Next, Karina. Waktu pertama ngeliat, kirain ketemu Velove Vexia. Udah siap-siap mau minta tanda tangan aja padahal. Ternyata bukan. Mirip, ciyn! Tapi lama-lama kok makin gak mirip ya, Kar? Misteri macam apa ini? Kita harus mencari tau. Oke, kembali ke topik. Pertama kali liat, dia keknya jutek dan pilih temen gitu. Yah tipe-tipe cewek Bandung lah, doyan dandan, jaim, dan sok kecantikan. Eeeeeh, ternyata meleset algi, mpok. Totally wrong! Dia sosok penolong banget. Walau kadang-kadang lemot. HAHAHA. Tapi jiwa penolongnya tinggi. Sampe-sampe aku sempet curiga dia sebenernya Saras 008 yang sedang menyamar. Ternyata Panji Manusia Milenium. Halah. Wanita ini spesialis untuk **public address berita duka. Suaranya sendu, penuh kedalaman empati. Eaak apa pulak itu. Dia ini ternyata gak sejaim yang aku bayangin pertama. Dia suka nongol dengan tampangnya yangkusut, rambut berantakan, badan lunglai dan muka bingung. Karin bangettt! Doyannya ngerjain ***Media Analysis yang bikin dia anteng diem berjam-jam dengan laptopnya yang masih bau toko elektronik itu. Suka jadi bulan-bulanan anak-anak dengan laptop barunya dan pacarnya si mamang. :)

Next, Chikita. Yang paling semangat buat minta saya bikin postingan ini. First impression, cewek Bandung yang doyan dandan, ga tau apa-apa, dan pemalas. Lagi-lagi-lagi, meleset. Ternyata wawasannya cukup luas, asik diajak ngobrol dan selalu jadi bulan-bulanan gosip cinlok dengan putera sumatera itu. HAHAHA. Kata favoritnya "Please, Be nice!" :)) Anaknya rajin benerrr. Seneng banget sama tugas Voice Over. Yah, mungkin udah naluri jadi mbak-mbak informasi di supermarket kali ya. Mbak, mbak, anak saya hilang mbak, tolong diumumin dong. Eaaak.. Dia yang selalu mengisi sebagian besar waktunya untuk ngecharge HPnya yang batrenya udah uzur itu. Kami mengikuti perjalanan cerita cintanya dari pacaran sama si anu, putus, digosipin sama si anu, sampe sekarang ternyata udah sama si anu yang ternyata anu. HAHAHA. Chik, hidupmu sungguh gosipable.

Selanjutnya, Dzikra. Ah, licik dan ga asik, cuma PKL 2 minggu. Tapi cukuplah untuk dapat kesan dari anak ini. Awal ketemu, terlihat tidak meyakinkan. HAHAHA. Pecicilan dan ternyata hampir benar. HAHAHA. Paling enak dikata-katain dengan ketidaktauannya sama bahasa Sunda, sama gaya ngomongnya, semuanya lah. Di hari pertama langsung dikerjain dengan diajak liputan peluncuran satelit sampe pagi, dan keesokan harinya satelitnya hilang. HAHAHAHAHAHAHAHAH.. Sabar ya, Dzik. Hidup itu memang tidak bisa diprediksi. *pukpuk* Doi asik dengan ceritanya tentang Medan, dan keluarganya, juga gosipnya bersama oknum inisial C belakangnya A, tengahnya Hikit. HAHAHA Gak nyangka sih akhirnya kepincut sama si C padahal awalnya kirain sama si K. Eaaak mulai gosip. Saya gak tau-tau banget sih sial anak ini. Ya gimana lagi yang paling tau ya si oknum C itu pastinya. SAmpe udah dikenalin sama babehnya! Progressnya cepet juga ya Dzik. HAHAHA *kabur sebelum digetok Ciki

Yah itulah sekilas mengenai rekan-rekan Telkom saya yang ajaib. Masih ada 3 lagi sih harusnya. Ada Faisal, Abi, Reddy. Ntar nyusul aja ya. Hehehe.

Kami berdelapan beda karakter, tapi tetap satu juga. Halah naon sih. Ya, aku sih mau makasih banget sama mereka yang udah mengisi hari-hariku di Telkom yang awalnya kukira kelabu, menjadi indah. Pelajaran yang bisa diambil banyak. Salah satunya, don't judge a book by it's cover. Kesan pertama itu seringnya salah. Dan pertemuan sekali aja gak cukup untuk mengenal seseorang. semakin sering ketemu, semakin ketauan aselinya. Busuk-busuknya, bagus-bagusnya. Makasih rekan-rekan yang bikin saya selalu kangen ke Telkom lagi, bakar roti lagi, jajan ke Vitasari lagi, ngerumpi di ruang rapat lagi dan lain-lainnya lagi. Ah, thanks for the moment. *peluuuuuuk

antara pura-pura alay atau memang alay beneran



*Voice Over - Kegiatan PR Telkom dengan mengisi narasi pada berita berbentuk video liputan
**Public Address - Kegiatan PR Telkom dengan mengumumkan informasi yang perlu diketahui public internal melalui pengeras suara
***Media Analysis - Kegiata PR Telkom menganalisis berita dari media massa (surat kabar) tentang perusahaan, kompetitor atau berita lain yang bersangkutan dengan perusahaan