Friday, May 6, 2011

opung siahaan

Malam minggu, 20 April 2011
22.10
kamar tercinta

Hari ini aku dan anak-anak PA baru jenguk opung Siahaan yang lagi dirawat di rumah sakit. Opung Siahaan ini adalah salah seorang pianis senior di gerejaku, Naripan. Dia selalu sampe gereja tepat waktu bahkan seringnya setengah 9 udah mejeng aja di gereja. Dan setiap kali pianis yang sudah ditunjuk sabat itu belum datang (dan ini sering terjadi), dia selalu inisiatif buat ngegantiin jadi pianis. Lepas dari main pianonya yang lambat banget (sangat dimaklumi karena umurnya yang udah lanjut), opung ini semangat banget pelayanan di gereja. Entah itu jadi pianis, ikutan choir bahkan melatih choir gereja. Dan hari ini kami jenguk beliau di rumah sakit, beliau seneng banget pas kami datang.

"Entah apa sakit saya. Dokternya bilang cuma batuk, tapi masa pake diinfus ya? Tapi saya merasa sehat sekali loh. Lihat muka saya, gak kayak orang sakit kan?" itu berkali-kali dia bilang.

Well dari mukanya, emang dia terlihat sangat sehat dan aku rasa itu gara-gara dia memang selalu berpikir bahwa dia sehat. Dia berpiir bahwa dia masih bisa melakukan semuanya. Dan dia cerita bahwa barusan infusan yang di tangannya ngeluarin darah gara-gara beliau semangat banget menggerakkan tangannya ala conductor pas yang ngejenguk sebelumnya nyanyi. Opung ini cinta banget sama musik dan semua yang ngejenguk dirikues buat nyanyiin lagu buat beliau.

Kamipun begitu, pas kami jenguk, kami diminta buat nyanyi beberapa lagu sambil beliau makan.

"Bagus sekali loh, baguuuus sekali. Terima kasih ya lagunya. Enaaaaak sekali didengar" beliau ga berhenti memuji. Jadi terharu, pung. Hiik..
Dan beliau nerusin makan sampai.. habis!

"Lihat, makanan saya selalu habiskan loh. Enak sekali makanan disini. Tiap perawat datang, saya selalu bilang, makanannya enak sekali! Memang enak", beliau masih semangat cerita. Luar biasa.

Kami yang jenguk malah jadi cuman cengar-cengir karena beliau malah seperti menyemangati kami. Beliau gak perlu disemangatin lagi karena semangatnya emang udah ada di diri beliau.

Pas waktunya berdoa, beliau minta oma-oma yang di ranjang sebelahnya juga didoakan. Beliau juga sempat cerita nama oma yang di sebelah beserta sakit yang dideritanya, dan orang-orang yang jagain si oma dan kebetulan beragama Islam (sepertinya, diliat dari kerudungnya). Yap, beginilah seharusnya orang Kristen, kan? Peduli tanpa memandang bulu. Ok, it's not bulu actually.

Akhirnya kami pulang dan opung bilang dia seneng banget kita bisa sempet jenguk dan nyanyiin lagu buat beliau.

Sejujurnya tadi aku berpikir bahwa kedatangan kami gak akan begitu penting buat beliau. Toh kami cuma anak muda gereja yang pasti beliaupun lupa nama kami dan ini cuma bakalan jadi jengukan formalitas. Tapi dari jenguk hari ini, I learn many things. Semangat tidak mengenal usia, keadaan dan itu yang bisa ngontrol ya diri kita sendiri. Dengan keadaan kita, kita bisa memilih buat menganggapnya penderitaan atau melihat sisi positifnya dan tetap melakukan apa yang bisa, bukannya apa yang gak bisa.

Thank you, opung.
Semoga cepat sembuh.

Send you Xs and Os.

No comments: