Sunday, April 17, 2011

Tuhan, aku penasaran!

Kyaaa.. kyaaa..
Filmnyaa.. Aaaaaaa..
*pingsan
*dibangunin pake ciuman pangeran

BYURRR.. bangun dek! Bangun!!

Oke, oke, saya bangun dan siap C.U.R.H.A.T tentang film yang baru aja bikin galau ngeksis lagi.
Ah.

"How could you love me? We don't know each other."
"You said it. I know I don't know you. But I remember know a girl who always drink a can a can of Pepsi and then everytime she sat on my motorcycle, she will fall asleep. When she was drunk also like lower lumbar. ... But I still want to see her everyday. That person ... is it you?"

Aaaaah.. beri saya napas bantuan!

Selain pemeran cowonya ganteng parah (tapi ada bagian dia terlihat so.. gayish? Ah bodo..), ceritanya yang ehm.. apa ya.. *mikir*
*ngemil*
Ah gitu deh.

Konfliknya nongol pas cewek yang ditaksir sama si cowok (bahkan udah dipropose atas saran si cewek stranger) datang. Padahal disitu posisinya si cowok udah merasa SUKA sama si cewek dan udah diungkapin. DAng banget gak sih.
Takdir memang kejaaaaaaaaaaaaam..
*duet bareng tante Desy


Aku ngebayangin posisi si pria stranger ini yang sepertinya serba salah dengan perasaan yang sebenarnya bukan maunya dia berubah-berubah gitu. Lagi galau banget sama satu cewek karena sebelumnya mereka putus gara-gara dia belum siap diajak married sama cewek ini, sampai akhirnya mantap memutuskan mau nikah sama si mantan pacar. Eh, tau-tau denger kabar si mantan pacar udah mau married sama orang lain. Dang!! Berusaha lupain si mantan pacar dan akhirnya jatuh cinta ama seorang wanita (si cewek stranger), eh si mantan pacar tiba-tiba nongol. Dang! Dang! Dang!

Cerita yang lebih tragis lagi digambarin sama film Wicker Park. Cinta segi.. *ngitung* empat yang belibet banget yang semuanya korban dari sebuah perasaan cinta yang mereka sendiri ga bisa tolak. Kenapa sih, kenapa kita harus terjebak sama yang namanya perasaan ini? Yes, kita. Aku yakin kita semua mengalami hal yang sama.

Seperti temanku berinisial B. Dia dalam sebuah hubungan sama seorang cowok yang katanya baik banget dan mendekati sempurna. (biasa lah, kalo lagi jatuh cinta mah semuanya keliatan bagus. *iri*). Mereka lagi bahagia-bahagianya (baru seminggu gituuu,,), sampai suatu saat si pria MENGAKU suka sama cewek lain.
Jegerrrrr..
 Mungkin terlalu jujur ya kalo dipikir-pikir, tapi pasti lah maksud si pria ini baik, gak mau boong sama pacarnya ini. Denger pengakuan itu si B pun mempersilakan si pria untuk mengejar cintanya (halah!). Dan taraaaaa.. hubungan yang baru 2 minggu inipun putus begitu saja. Sebenarnya si priapun mungkin gak pengen endingnya putus gini, tapi kalo gak gini ya nantinya dia akan dalam posisi cheating dong. Sedangkan teman saya si B ini ga mungkin juga bilang "Oke, kalo kamu emang sayang sama dia, aku rela. Dan kalau kamu berubah pikiran, aku rela balikan lagi". Sound stupid kan?

Terus, mungkin bisa aja si B bilang "Sekarang kamu pilih, aku atau dia". Itu artinya si cewek mau-mau aja gitu dijadiin option buat si cowok? Males ga sih? Jadi aku mendukung keputusan si B ini. Dan tau gak, gak lama setelah mereka putus (dan si cowok sama si wanita lain tadi), ternyata si cowok ga ngerasa sreg sama si wanita itu. Nah looooh.. akhirnya dia kehilangan dua-duanya. Kalo udah gini, mau salahin siapa coba? Si cowok yang begitu mudahnya berpindah-pindah hati? Menurutku sih, soal hati ga ada yang tau. PErasaan itu datang begitu saja tanpa kita punya kuasa buat nolak.

*tante Desy nongol lagi
Takdir memang kejaaaaaaaaaamm..

Gimana gak kejam, tapi Tuhan, sungguh aku ingin bertanya, kenapa kami ciptaanMu ini tidak diberi hak untuk memilih akan jatuh cinta pada siapa? Kalo berdasarkan perasaan-perasaan doang, kok sepertinya berubah-berubah terus ya Tuhan?


Tuhan, kalo jawabannya bisa dikasih sekarang, sekarang aja ya Tuhan ya? Aku penasaran.. >.<

No comments: