Sunday, October 24, 2010

Membaca Hati

Grr~ gak suka banget deh nonton acara Minta Tolong ini. Tau kan, acara yang ceritanya mau nguji kebaikan hati seseorang dengan berpura-pura minta tolong dengan permintaan-permintaan mereka yang menurutku gak masuk akal. Bayangin aja, ceritanya ada seorang Ibu yang jualan daun pisang dan ngejual daun pisangnya yang cuma beberapa lembar itu dengan harga 25ribu dengan alasan anaknya butuh uang buku. Mana mintanya ke sesama orang gak mampu lagi! Helowww? Anybody home? Itu sih namanya malak! Sebaik-baiknya orang, pasti bakal mikir juga lah ditodong kayak gitu.

Orang normal sih pasti curiga si Ibu tadi bohong. Dengan modal seuprit, mau dapet gede. Kecurigaan itu bukannya tanpa alasan. Sekarang dimana-mana banyak penipuan. Banyak yang belagak lumpuh, ngemis-ngemis di jalan. Pas lari-lari ngejar angkot segar bugar, pas nangkring di angkot ngemis-ngemis, mendadak mukanya memelas kayak orang mau mati. Aktor-aktor macam beginian gampang banget ditemuin di pusat-pusat keramaian atau di lampu-lampu merah.

Kalopun ada yang beneran punya kekurangan fisik, malah dipake buat bikin orang iba. Padahal penelitian membuktikan hasil ngemis mereka itu bahkan lebih besar berkali-kali lipat dari gaji pegawai kantoran. Dan uang itupun gak dipake buat ngebenerin fisik ato penyakit mereka tadi. Mungkin karena kalo mereka sembuh, mereka ga punya modal lagi buat memancing iba orang. Jadilah mereka pewe dengan 'profesi' mereka itu.

Hal kayak gini udah gak aneh lagi kita temuin di Indonesia. Makanya, pas liat tayangan Minta Tolong, aku gemes banget. Yang bikin orang Indonesia bukan sih? Dengan seenaknya bikin acara begituan membuat orang yang gak ngebantu si 'korban' terlihat seolah-olah gak punya hati nurani buat ngebantu orang lain.

Di Indonesia, susah buat ngebedain mana yang 'butuh ditolong' dan yang benar-benar butuh ditolong. Hasilnya, 'pertolongan' itu jarang sampai ke sasaran. Kadang, orang yang benar-benar dalam kesulitan jadi sering dicurigai akibat ulah penipu-penipu ulung yang berpura-pura kesusahan tadi. Orang-orangpun jadinya semakin selektif bahkan jadi enggan buat berbuat baik.

Kemarin, waktu lagi nunggu ojek buat pulang ke rumah, ada becak berhenti di depanku. Si bapak nawarin becaknya berkali-kali dan aku terus nolak. Aku lebih milih naik ojek daripada becak karena ojek lebih murah (walaupun cuman seceng!) dibanding becak. Berkali-kali ditawarin gitu, aku kasihan sih sama si bapaknya. Tapi apa daya, aku kudu ngirit demi kelangsungan hidup selanjutnya.

Berkali-kali ditolak, si bapak masih gigih aja nawarin becaknya. "Sabaraha wae lah neng", katanya. Kayaknya dia ngebaca mukaku yang seolah-olah ada tulisan 'gak punya duit' sampe dia mau nerima ongkos 'seridonya'.

Aku masih nolak sampe akhirnya si bapak nawarin tumpangan becaknya GRATIS, sekalian dia pulang, katanya. Beuh, saya teh semakin ga tega atuh pak digituin mah.

Sebenernya aku juga enggan buat naik becak karena gak tega membuat orang mengayuh yang kelihatannya capek banget tuh ngayuh becak. Dengan berat badanku yang lumayan, banyaknya polisi-polisi molor dan jalan yang sedikit nanjak, bikin aku gak tega buat naik becak. *padahal kan sebenernya dgn aku naik becaknya malah bantu dia cari duit yak?*

Setelah aku bahkan nolak tumpangan gratisnya, si bapak pun menyerah dan pergi. Gak lama, lewatlah ojek dan akupun naik ojek itu. Di jalan, aku ngelewatin si mamang becak tadi dan tiba-tiba nyesel karena tadi gak naik becaknya dia.

Hah, seandainya aku di acara Minta Tolong, aku pasti udah di freeze trus dikasih backsound dramatis seolah-olah berkata TEGA SEKALI ORANG INI. Acara itu pasti gak mau tau betapa dilemanya  aku ngeliat muka si mang becak dan keadaan kantongku yang ga memungkinkan. Mereka juga gak mau tau seandainya mungkin aku pernah trauma pernah ditipu tukang becak, atau kemungkinan-kemungkinan lainnya yang bikin aku gak naik becak si bapak tadi.

Acara Minta Tolong juga gak peduli alasan si Ibu tukang warung yang gak mau beli dagangan si Ibu yang ceritanya jadi 'korban', mungkin dia udah sering didatengin sama orang-orang yang semacam si Ibu yang berpura-pura dalam kesusahan.

Hah. Memang gak ada yang bisa baca hati. Yang bisa kita lakukan adalah ga ngejudge seseorang atas apa yang dia buat.

...

not end yet. *brb*

No comments: