Sunday, October 31, 2010

Ganti Provider

HEYY.. saya baru ganti provider.
Setelah stres dengan sinyal 'si orens' dan betapa nyedot pulsanya dia, aku berpindah hati sama si 'ijo-kuning'. Tepatnya sih mendua hati. Mumpung lagi ada handphone nganggur, yah punya 2 nomor ga ada salahnya. toh yang 'si orens' juga masa aktifnya kagak ada matinye. Jadi masih bisa nelpon ke sesama dengan pulsa ratusan ribunya itu. (GILE! punya pulsa ratusan ribu tapi gak bs ngapa-ngapain! Cuman nelpon sesama!)

Setelah make si 'ijo-kuning', beuh.. sama aja ngeselinnya. Tarif yang mejeng di kemasannya BOHONG belaka. Aku udah pastiin di list tarif itu ada tanda upil *baca:bintang*nya apa ngga, dan emang ga ada. Tapi kenapa pulsa yang disedot gak sesuai  sama yang ditulis? SIAL.

Mana internetan juga mahal. Baru buka ehemnya si mistertdknyata aja kesedot gede. Gratisannyapun terbatas. Maklum, biasanya pake si orens sms unlimited. Grr~

Intinya sih, seperti kata Bunda Dorce, tidak ada yang sempurna. Kesempurnaan hanya milik yang diatas.
*nengok ke atas*
*ga ada apa-apa*
*keseleo leher*

laahh..
Begitu juga provider. Gada yang bener-bener memuaskan! Semuanya hanya indah di luar, dalamnya belum tentu sesuai dengan bungkusnya.
*ini ngomongin provider apa apa sih?*

Yah begitulah kira-kira intinya. Tapi eniwei, si ijo kuning lumayan lah daripada lumanyun kagak ada sinyal. Beneran manyuuun deh kalo ketemu tempat ga bersahabat dengan provider. Ga bisa ngapa-ngapain, malah menimbulkan banyak kesalahpahaman gara-gara telpon suka gak masuk padahal ada nada panggilnya lah, sms gak nyampe padahal delivered lah, GAK ADA SINYAL padahal di tengah kota.

Tapi seburuk-buruknya provider, lebih buruk muke lu. Eh salaah, seburuk-buruknya provider, saya akan tetap tabah menjalaninya. Meski sakit yang kurasakan ku kan tegarr. *rossa: Aku tegaaarrr*

-endingyanganeh-

Thursday, October 28, 2010

Imagine


Imagine there's no heaven
It's easy if you try
No hell below us
Above us only sky
Imagine all the people
Living for today...

Imagine there's no countries
It isn't hard to do
Nothing to kill or die for
And no religion too
Imagine all the people
Living life in peace...

You may say I'm a dreamer
But I'm not the only one
I hope someday you'll join us
And the world will be as one

Imagine no possessions
I wonder if you can
No need for greed or hunger
A brotherhood of man
Imagine all the people
Sharing all the world...

You may say I'm a dreamer
But I'm not the only one
I hope someday you'll join us
And the world will live as one

imagine - lennon, john 

Stupid Day

Another stupid day bersama rekan Ladies Trio Junior (kenapa gak sekalian Girl's Trio yak?). Dimulai dari janjian mau survey lokasi perkemahan gereja ke Pangalengan bersama Pak Ketua, Candra Situmorang. Waktu hari sabat sih janjiannya jam10. Berhubung saya fakir pulsa, gak bisa konfirm deh ketemuannya dimana sampai akhirnya harus pake perantara dan finally ditransferin pulsa langsung dari Solo oleh Andreas Arwin Prio Utomo (namanya wajib dipajang atas jasanya memebri bala bantuan pulsa. *senyummanis*)

Setelah saya menghubungi Pak Ketua, beliau membalas: "ketemua di naripan aja, jm 11an". 11an? What do you mean with 'an' after '11'?

Kemuadian saya membalas "Di naripan, jam11 gak pake 'an'. 11 teng!"

Dibalas atau tidak, saya anggap itu persetujuan. Dan disinilah semua dimulai. Seperti biasa, aku sampai di lokasi perjanjian ya sesuai perjanjian, jam11. Dan sudah bisa ditebak, tentu belum ada yang sudah di lokasi. Haaah.. Menunggu lagi. Untung ada MP3 player milik AA Budi. :)

Setelah pukul 11 lewat 10, aku sms mereka-mereka. Haha. Yang janjian ama aku memang harus siap diteror kalo telat. Setengah12, datanglah Lian n Cody. Lumayan lah ada temen. Nunggu di mobil, tercetuslah pengen makan batagor andalah sekolah kami tercinta itu. *makna yang sebnarnya loh*. Makan batagor dan mie ayam, mereka belom nongol juga.

Jam12an, Janes datang. Perbekalan minum yang disiapkan untuk di perjalananpun sedikit demi sedikit mulai habis sebelum mobil berangkat. Habis batagor dan mie ayam, tergiur sama cilok, beli. Abis cilok, liat anak-anak SD makan telor gulung, beli. Duitpun mulai menipis sedangkan mereka belom nongol-nongol juga.

Jam stengah1, BELOM DATENG JUGA! Kesabaran hamipr melewati batas dan kemungkinan pembatalan rencana semakin besar. Jam1, BELOM DATANG JUGA. Ok, fixed yak, kita ga jadi survey hari ini, kamipun bersepakat tapi tetap menunggu.

13.20 barulah orang yang ditunggu-tunggu datang. Kami siap-siap pasang tampang bosan, ngantuk dan kalo perlu tampang superBETE. Yaaah.. dasar pria-pria konyol, susah yah marah sama mereka.

Setelah ngalor-ngidul kesana kemari, akhirnya diputuskan survey ditunda sampai waktu yang tidak ditentukan. Ladies Trio Junior udah punya segudang planning nih mau kemana. haha. Karokean? DDRan? Ayook! Dan kami meluncur ke Mall Sejuta Umat, Bandung Indah Plaza. Yihaa. Tidak lupa sebelumnya kami foto2 dulu.




DDRan dan melanjutkan makan di KFC sedangkan si cody nonton Eat Pray Love sama temen-temen kampusnya.

Di KFC, aku dan Lian ngobrol ngakak-ngakak berasa KFC bukan punya kita (lah, emang bukan kan?). Then, ketemu ama Oky dan pasangan sejenisnya yang cuman berdua, tapi mesen makanan ampe 4. Ehem.. buat kita deh itu pasti. *PEDE*

abis dari KFC, masih keliling-keliling BIP dan maen DDR lagi. Trus pindah ke Timezone, liat ada yang lagi maen Dance Stage Supernova. KEREN GILA! DDRku ga ada apa-apanya dibanding orang-orang itu. Itu sih udah pada SABLENG yang mainnya. Kayanya sih komunitas DDR gitu. Sanking kerennya, ampe saya keprokin dah. FREAK! Kalo bisa dicium, gakan saya cium deh. Haha.

Abis terpana-pana liat yang maen, kami melanjutkan dengan DDR lagi. bukan DDR lah namanya, cuma, sejenis itu lah. Ada 'pump'nya, yang pasti bukan jet pump. *kriik kriik*

Rada minder mainin Dance yang levelnya jauh dari permainan mereka yang keren tadi. Untung mereka ga liat kita main. HAHA.
 Si Lian bilang "aku malu ih maennya ga baleg abis ngeliat mereka maennya edan gitu". Trus ku bilang: "Cuek aja lah, gapaap kali. Namanya juga belajar". PAdahal mah saya juga merasakan hal yang sama, saudari Lian. hehe.


Lanjut dengan 'jendela belanja' alias window shopping. Bahasa gaulnya mah 'liat-liat-tanpa-beli'. HAHA. Dasar cewek (hey, aku mengakui aku cewek!), gak kerasa udah jam stengah 7 dan di luar hujan gede.

Di jalan mau ke atas ketemu sama Erika dan ehem.. ada kejadian memalukan. AKU SALAH PELUK ORANG! Sableng! Abis nyapa Erika, aku maen peluk-peluk aja trus ngajak ngobrol tanpa ngeliat orang yang aku peluk. Kebetulan, pas aku lepas pelukan (dalam keadaan masih belum sadar salah peluk orang), aku noleh ke kanan. Loh, kok Lian cepet banget pindah ke kiri ya? Trus dari belakang tiba-tiba ada cewe jalan ke depan dengan memandang aneh padaku. (masih belum nyadar), aku cuek aja dan beberapa detik kemudian terdiam, AKHIRNYA SADAR. Li, tadi aku salah peluk ya? HWAKAKAKAK.. Bukannya malu, malah ngakak-ngakak berdua di depan Jesslyn. GEBLEK.

duh, masih ngakak deh kalo inget-inget kejadian bodoh itu. Pengen flashbac, trus ngerekan muka si cewe itu pas aku peluk. KEbayang lah lagi jalan-jalan sedirian, tiba-tiba ada orang asing meluk gitu. Mana tampang yang meluk itu anteng banget lagi. HAHAHAHAHAHA. Jangan-jangan si mbak-mbak itu di tempat lain juga lagi nulis blog, judulnya 'DIPELUK ORANG TIDAK DIKENAL'. :))

Okeh, STOP. Lanjut cerita, ketemuan lagi sama si Cody di Foodcourt BIP yang bangkunya 2-2 gitu. Emangnya yang dateng kesini berpasangan semua APAH? *nyolot*

Dan tau apa yang kami lakuakan di foodcourt sampe jam setengah9 malem? Tebak-tebakan lagu dari playlist player masing-masing. Sungguh kreatif kan kami ini. Dan cukup bikin ngakak lagi karena tiap mau nebak, kita malah heboh sendiri bilang 'tunggu. tunggu.. aku tau lagu ini! Naa.. naa.. naaa' dan sibuk nyanyi sendiri ampe panjang tapi judulnya ga ketebak-tebak. HAHAHA lagi. Emang pada ga bakat ikutan HAppy Song deh mereka-mereka ini. KEBURU TET TOT!

Setengah9, kami pulaaang (padahal besoknya si Cody masuk jam7 dan UTS b.Inggris! haha)!! Aahh.. what a day! Dengan sialnya saya dapat angkot yang ngetemnya BERLEBAIHAN. Hah esmosi sayah.

Thanks for this stupid day, LAdis Trio Junior!
Let's make another stupid day!
FYI, aku dan Lian beda datu tahun, Lian dan Cody beda 2 tahun. Tapi kami sama-sama muda. :)

Tuesday, October 26, 2010

Lapar adalah

Lapar lapar lapar! Gak kerasa udah seharian ini gak makan apa-apa. Amajing! Dan inilah saya, masih bisa ketak-ketik dan masih hidup. Haleluya! Inilah twit saya selama berjuang menahan lapar dalam perjalanan menuju rumah yang FYI, jauh ari kampyus!! :(

Lapar adalah ketika di sekitarmu banyak Ayam goreng, wanginya begitu menggoda, tapi sayangnya itu bukan punyamu. Hiks.
*yap, I'm at McD Simpang Dago, my 3rd home after RUMAH and warnet*

Lapar adalah ketika rumahmu di CIMINDI dan kampusmu di DIPATIUKUR.
*perjalanan pulangnya membutuhkan waktu 1jam'an belum termasuk pajak, eh macet. Uhh*

Lapar adalah ketika cacing-cacing di perutmu ikut ngeTweet 'kelaperan!'.
*cacing-cacing sekarang udah pada gaul,mamen!*

Lapar adalah ketika kau ingin ngebejek-bejek anak kecil yang dengan begitu menggodanya melahap tahu Brintik DISEBELAHMU! eS I A eL!
*nampungENCES*


Lapar adalah ketika Mischa ingin memisahkan Fitri dengan Farel karena ingin menguasai harta keluarga Farel. #edisiCINTAFITRI

Lapar adalah rasa sakit ketika telapak tangan seseorang mendarat di pipimu. *eh itu TAMPAR yak?* #jedukinpalaketembok

Lapar adalah ketika kepala orang botak yang di depanmu terlihat seperti baso. *PAKMAN! Save me from this hunger!*

Lapar adalah ketika rambut ini mendamba belaimu. Jiaah. #mendadakgombal #edisiJABLAY

Lapar adalah ketika kau ingin nabok supir angkot Caringin-SadangSerang karena LAMA BANGET NGETEMNYA! *naikPITAm*

Lapar adalah ketika kau tak tau lagi ngeTweet apa sanking lapernya. #alesandoang *bilangajaBLANK!*


Lapar adalah ketika kau lebih merindukan telor ceplok ketimbang @mistertdknyata. Ups. Just this time, kok baby. :")

Tidak begitu lapar adalah ketika namamu tiba-tiba muncul di handphoneku. Aiih.. *blushing*

LEGA adalah ketika ... ahh sudahlah.. Itadakiimasu!
#mendadakRAKUS

Finally sampai rumah dan bersua dengan makanan. Aah.. kami bermesraan, ku tatap dia dengan penuh gairah dan HAP! Nyam nyam nyam.. SURGA duniaa. KENYANG jugaa!

Tapi, ada yang aneh nih saudara-saudara. Beberapa minggu ini aku makannya sedikit loh. Gak jarang cuman makan sekali dalam sehari plus 4choki-choki (kalo kebetulan gak ada yang malak) setiap harinya. Aku kira dengan begini, mungkin bisa membuat sedikit (kalo bisa sih banyak) perubahan dengan barat badanku. Aku harap akan sedikit *ehem* menurun. Tapi, memprihatinkan, waktu aku ceritain kebiasaan makanku yang aneh itu ke Be sama Ney, mereka bilang itu malah bakal bikin aku gampang gemuk karena bla bla bla *maklum, mreka pake istilah biologi apalah itu*. Oh tidaaakk.. Di kala aku sudah hampir seneng gara-gara mengira berat badan ini akan sedikit *kalo bisa banyak. tetepp* turun, eh fakta biologi versi Be dan Ney menjatuhkanku berkeping-keping. Hiks. Apa daya. Tak apalah, yang penting sehat. Haha.

FYI, aku ingin turun berat badan bukan karena siapa-siapa atau apa-apa, cuma meminimalisir belanja baju yang kekecilan. Percayalah. :)

Monday, October 25, 2010

Sunday Jazz at Potluck

Rencana awalnya sih mau 'sidang' si Lita, temenku yang baru jadian. Ahiww.. Udah dapet yang baru dia. Dan pria itu belum kami (keluarga sapi) kenal. Hey, sebelumnya, mari aku perkenalkan yang kami sebut dengan Keluarga Sapi ini. Kami terdiri dari 5 orang yang masih tersisa, seharusnya sih ada 7 orang. Ribka Setiawati, Janice Marcellina, Bella Stephanie, Ulitama Napitupulu dan aku sendiri. 2 orang lagi Starry Nurita dan Maureen Tombokan. Kami satu kelas selama SMA.



Entahlah gimana sejarahnya akhirnya kami memilih menamakan 'keluarga' ini Cow's Fam. Oh ya, awalnya mungkin Ribka yang di badge nama seragamnya tulisannya 'Ribka S P' dan akhirnya sering di ejekin Ribka Sapi Perah. Then we call her Ika si sapi perah, or some people called Ayank si sapi perah.

Then Maureen yang dipanggil 'Mow' or 'Moo' yang terdengar seperti suara sapi.

Aku? Aku sendiri dipanggil Sapi Antrax gara-gara aku suka hiperaktif yang katanya seperti sapi gila. Padahal kan Sapi Gila dan Sapi Antrax itu beda kan? Eh beda gak sih? Beda kan? Jadi bingung. haha

Janice, karna paling 'cepet dewasa' dan paling nyambung ngobrol sama anak-anak cowo kelas tentang hal-hal berbau seks, diapun dijuluki Sapi Mesum. Hahaha. Paling memprihatinkan memang.

Lita, Karna mukanya merah, aku manggil dia sapi panggang. Tapi yang lain manggil dia Sapi Bule. Aku tak rela panggilannya bagus sendiri!! T.T

Starry kami angkat sebagai aunty kami karna dia terlihat paling kalem dan dewasa diantara kami semua. Hihi. Sekarang dia kuliah di AUP bareng Mow. So, susah deh ketemunya. :(


Okeh kembali ke judul (selaluuu deh nyimpang dari topik). Kemaren harusnya janjian berlima sama Lita, sayangnya Lita ga bisa dateng. Katanya sih di UNAI ujan, jadi gak bisa turun. Alhasil, kami berempatlah yang ketemuan sekalian nonton Sunday Jazz di Potluck Library and Cafe. Sebenarnya aku bukanlah pecinta music Jazz. Aku hanya menyukai beberapa lagu beraliran Jazz yang akrab di telingaku. Tapi, liat Live Performance itu emang lebih asik deh dari nonton-nonton rekaman doang. So, gak nyesel-nyesel banget lah. Mana yang nyanyinya emang bagus dan lagu-lagunya aku tau. Haha.




Selagi dengerin perform, datanglah si Nona Hani Butar-butar (penting banget nih pake marga-marga segala!). Then topikpun berubah jadi ngomongin SMASH. Aku kirain apaan, ternyata Boyband cowok yang setipe sama Super Junior (pengetahuanku tentang band korea terbatas!) mulai dari gaya rambut, gaya ngedance dan alamaaakk.. lagu yang mereka nyanyiin! Tapi berhubung lagi ada yang perform, suaranya ga begitu kedengeran.

So far sih fine-fine aja deh liat video mereka itu. Lumayan bagus malah. Tolong digarisbawahi, LUMAYAN. Ternyata, kasiaanya mereka ternyata dicaci maki sama orang-orang. Dibilang Gay lah, gak banget lah, dan sebagainya. Oh, ternyata itu disebabkan oleh kata-kata plus lagu mereka. Hahaha. Okeh deh silakan denger sendiri. Ngakak! Tapi, jujur, not too bad kok dibanding band-band gak penting Indonesia yang lainnya. :)

here is the link. http://www.youtube.com/watch?v=ZSWtfW-94iA

Setelah puas ngomongin SMASH, topik obrolanpun meluas, mulai dari ngomongin gebetan (haha. cuman saya sih), novel-novel yang udah kami bermpeat baca, sampe novel-novel yang wajib dibaca.Oke, daftar bacaanku namabh pulang dari sini:

  1. Veronika Decides to Die 
  2. 5cm (OMG! Dari dulu gak jadi-jadi baca ini!)
  3. Karya-karya Paulo Coelho
  4. THERAPHY (aku sudah baca setengahnya sepulang dari sini!)
  5. Supernova (Ah, ini dari dulu punya ebooknya ga jadi-jadi baca)
  6. Larung
  7. de el el yang aku lupa. :)
Okeh, mari membacaa.. :)

Sunday, October 24, 2010

Lagu Gelombang


Aku telah bernyanyi untukmu
Tapi kau tidak juga menari
Aku telah menangis di depanmu
Tapi kau tidak juga mengerti
Haruskah aku menangis sambil bernyanyi

Haruskah seluruh nilai terabaikan
Agar kau bisa menari dan mengerti
Atau haruskah cerita itu terulang
Agar aku bisa menangis dan bernyanyi
Haruskah tarianku lebih vulgar
Agar kau bisa memahami


Atau haruskah aku berteriak
Agar kembali menjadi manusia tak tau diri
Haruskah aku berdiam diri
Agar tarianku tersembunyikan
Ataukah harus aku berontak
Agar kau bisa melihat tarianku


Haruskah aku memaksa
Agar kau merasa terdesak
Ataukah harus aku mematung
Agar kau tak merasa tersudut


Haruskah aku menghilang
Agar kau tak merasakan beban
Ataukah harus aku pergi
Agar kau tak perlu mengilangkan diri


Haruskah aku ...
Harusnya aku menyadari
Kau tak butuh nyanyian dan tangisan
Harusnya aku pahami
Kau tak ingin diberi nyanyian dan tangis
Harusnya aku mengerti
Kau tak ingin menari atau mengerti


Harusnya aku ...
Harus aku kembalikan kesadaran
Bahwa aku tak bisa untuk tidak
Bernyanyi dan menari
Harus aku tak kembalikan kesadaran
Bahwa aku tak bisa untuk tidak
Meluapkan nyanyian dan tangisan


Harus ...
Harusnya arus ini mengalir
Namun ia tak peduli
Pusarannya terlalu kuat
Melingkar-lingkar di dalam buntu
Menjambak harga dari sebuah nilai


aku lupa baca puisi ini dimana dan setelah pencarian panjang, akhirnya ku menemukannya!
Lagu Gelombang by Kahlil Gibran

Membaca Hati

Grr~ gak suka banget deh nonton acara Minta Tolong ini. Tau kan, acara yang ceritanya mau nguji kebaikan hati seseorang dengan berpura-pura minta tolong dengan permintaan-permintaan mereka yang menurutku gak masuk akal. Bayangin aja, ceritanya ada seorang Ibu yang jualan daun pisang dan ngejual daun pisangnya yang cuma beberapa lembar itu dengan harga 25ribu dengan alasan anaknya butuh uang buku. Mana mintanya ke sesama orang gak mampu lagi! Helowww? Anybody home? Itu sih namanya malak! Sebaik-baiknya orang, pasti bakal mikir juga lah ditodong kayak gitu.

Orang normal sih pasti curiga si Ibu tadi bohong. Dengan modal seuprit, mau dapet gede. Kecurigaan itu bukannya tanpa alasan. Sekarang dimana-mana banyak penipuan. Banyak yang belagak lumpuh, ngemis-ngemis di jalan. Pas lari-lari ngejar angkot segar bugar, pas nangkring di angkot ngemis-ngemis, mendadak mukanya memelas kayak orang mau mati. Aktor-aktor macam beginian gampang banget ditemuin di pusat-pusat keramaian atau di lampu-lampu merah.

Kalopun ada yang beneran punya kekurangan fisik, malah dipake buat bikin orang iba. Padahal penelitian membuktikan hasil ngemis mereka itu bahkan lebih besar berkali-kali lipat dari gaji pegawai kantoran. Dan uang itupun gak dipake buat ngebenerin fisik ato penyakit mereka tadi. Mungkin karena kalo mereka sembuh, mereka ga punya modal lagi buat memancing iba orang. Jadilah mereka pewe dengan 'profesi' mereka itu.

Hal kayak gini udah gak aneh lagi kita temuin di Indonesia. Makanya, pas liat tayangan Minta Tolong, aku gemes banget. Yang bikin orang Indonesia bukan sih? Dengan seenaknya bikin acara begituan membuat orang yang gak ngebantu si 'korban' terlihat seolah-olah gak punya hati nurani buat ngebantu orang lain.

Di Indonesia, susah buat ngebedain mana yang 'butuh ditolong' dan yang benar-benar butuh ditolong. Hasilnya, 'pertolongan' itu jarang sampai ke sasaran. Kadang, orang yang benar-benar dalam kesulitan jadi sering dicurigai akibat ulah penipu-penipu ulung yang berpura-pura kesusahan tadi. Orang-orangpun jadinya semakin selektif bahkan jadi enggan buat berbuat baik.

Kemarin, waktu lagi nunggu ojek buat pulang ke rumah, ada becak berhenti di depanku. Si bapak nawarin becaknya berkali-kali dan aku terus nolak. Aku lebih milih naik ojek daripada becak karena ojek lebih murah (walaupun cuman seceng!) dibanding becak. Berkali-kali ditawarin gitu, aku kasihan sih sama si bapaknya. Tapi apa daya, aku kudu ngirit demi kelangsungan hidup selanjutnya.

Berkali-kali ditolak, si bapak masih gigih aja nawarin becaknya. "Sabaraha wae lah neng", katanya. Kayaknya dia ngebaca mukaku yang seolah-olah ada tulisan 'gak punya duit' sampe dia mau nerima ongkos 'seridonya'.

Aku masih nolak sampe akhirnya si bapak nawarin tumpangan becaknya GRATIS, sekalian dia pulang, katanya. Beuh, saya teh semakin ga tega atuh pak digituin mah.

Sebenernya aku juga enggan buat naik becak karena gak tega membuat orang mengayuh yang kelihatannya capek banget tuh ngayuh becak. Dengan berat badanku yang lumayan, banyaknya polisi-polisi molor dan jalan yang sedikit nanjak, bikin aku gak tega buat naik becak. *padahal kan sebenernya dgn aku naik becaknya malah bantu dia cari duit yak?*

Setelah aku bahkan nolak tumpangan gratisnya, si bapak pun menyerah dan pergi. Gak lama, lewatlah ojek dan akupun naik ojek itu. Di jalan, aku ngelewatin si mamang becak tadi dan tiba-tiba nyesel karena tadi gak naik becaknya dia.

Hah, seandainya aku di acara Minta Tolong, aku pasti udah di freeze trus dikasih backsound dramatis seolah-olah berkata TEGA SEKALI ORANG INI. Acara itu pasti gak mau tau betapa dilemanya  aku ngeliat muka si mang becak dan keadaan kantongku yang ga memungkinkan. Mereka juga gak mau tau seandainya mungkin aku pernah trauma pernah ditipu tukang becak, atau kemungkinan-kemungkinan lainnya yang bikin aku gak naik becak si bapak tadi.

Acara Minta Tolong juga gak peduli alasan si Ibu tukang warung yang gak mau beli dagangan si Ibu yang ceritanya jadi 'korban', mungkin dia udah sering didatengin sama orang-orang yang semacam si Ibu yang berpura-pura dalam kesusahan.

Hah. Memang gak ada yang bisa baca hati. Yang bisa kita lakukan adalah ga ngejudge seseorang atas apa yang dia buat.

...

not end yet. *brb*

Monday, October 18, 2010

Dealova

maaf...
karena sealu membuat kamu marah
maaf...
karena selalu membuat kamu benci sama aku
maaf...
atas semua kepedihan yang aku timbulkan
maaf...
karena selalu membuat kamu ngalah dalam segala hal
maaf...
karena aku selalu keras kepala
maaf...
karena telah membuat kamu masuk kedala kehidupan ku
maaf...
karena aku harus pergi ninggalin kamu


terimakasih...
karena kamu telah membuat hari-hariku indah
terimakasih...
karena kamu telah memperlihatkan mata yg plng indah yg pernah aku lihat
terimakasih...
karena kamu telah membuat aku memiliki semangat untuk hidup
terimakasih...
karena kamu selalu menganggap aku pintar
terimakasih...
karena kamu membuat ku sadar bahwa kita harus berjuang untuk hidup dan bahwa hidup ini harus diarungi melalui semangat,perjuangan dan kemauan keras
terimakasih...
karena kamu telah memberi kebahagiaan terbesar dalam hidupku
terimakasih...
karena kamu telah luar biasa sabar menghadapi aku,karena telah mengajarkan aku untuk mendoakan agar orang yg aku cintai bahagia,
karena telah mengubah hidupku yang kosong,karena telah menjadi satu-satunya orang yang bisa membuat ku mengalah,
karena telah memberikan sesuatu yang selama ini ga aku kasih ke kamu,karena telah menjadi wanita yang luar biasa dan ngga tertandingi yang pernah masuk dalam kehidupanku,
terimakasih...
karena kamu telah menjadi bidadariku selama ini....
aku ga akan kemana-mana !
from the novel 'dealova'

waktu baca bukunya, ehem.. aku mewek pas baca bagian ini. Dan believe it or not, aku pernah kirim sms sejenis ini ke seseorang waktu dia mau pergi (OF COURSE ISINYA GAK SEEKSTRIM INI!). Sekarang, kalo diinget-inget, geli sendiri deh betapa gak bangetnya diriku saat itu.

Tapi aku gak menyesal, setidaknya itu bikin aku tersenyum setiap kali mengingatnya. :)

easy way to say goodbye

"Cara termudah untuk mengucapkan selamat tinggal pada seseorang yang kamu sayangi adalah dengan membuatnya membencimu. Tidak akan ada air mata. setidaknya buat dia."

If Only

If you just realize what I just realized,
Then we'd be perfect for each other
And will never find another
Just realize what I just realized
We'd never have to wonder if
We missed out on each other now.

If only.
But you didn't realize.

Tuesday, October 12, 2010

Ce I eN Te A

Aku baru sadar CINTA itu indah
mencintai itu indah
Bukan soal kau menyukai seseorang  dan begitu juga sebaliknya
Dia menyukaimu
Tidak, bukan itu yang kumaksud
Mencintai itu indah
Bahkan jika hanya sepihak saja yang merasakan
Hanya aku saja
Tapi aku sudah melihat keindahan dalam yang mereka sebut CINTA

Aku menikmati CINTA itu saat aku juga rasakan RINDU
Aku menikmati CINTA meskipun aku tau disana ada Hawa lain di hatimu
Aku menikmati CINTA meski kau tak menyadari keberadaanku
Aku menikmati CINTA tanpa alasan yang tak dapat kujabarkan
Aku juga menikmati CINTA saat ku tau kau merindu seseorang yang bukan aku disana
Aku masih bisa tersenyum mendengarnya
Kalau tidak salah itu CINTA kan namanya?

Aku tabu berbicara CINTA
Aku benci membahas CINTA
Tapi aku juga merasa munafik bila tak mengakuinya
CINTA. Ya, CINTA. Ce I eN Te A.
:)

Lepas MPK

di suatu sore, 2 minggu sebelum tulisan ini di publikasikan.

Selamat sore, mister tidak nyata.
Ah, kau tau tidak. Aku sedang pusing.
Sepertinya kuliahku tidak akan selesai tepat waktu. Banyak yang harus aku ulang. Iya, iya, ini salahku, kau tak perlu memberi tahu lagi. Tadi aku masuk kuliah Metode Penelitian Komunikasi Kualitatif. Kata Bu Eka, yang boleh ambil mata kuliah ini hanya yang sudah lulus Mata Kuliah Teori Komunikasi saja. Kau tau, aku tidak lulus mata kuliah itu! Kau mau tau  bagaimana ceritanya? Ah aku malu menceritakannya.

Emm.. Waktu semester 3 mata kuliah ini bertepatan dengan hari sabat, jadi aku harus pindah kelas. Kalau seumpama game, sebenarnya Tuhan sudah memberikan banyak sekali hint buatku. Saat dapat jadwal hari sabat, aku diberi pilihan lain kelas ini yang tidak berkuliah di hari sabat. Dosennya berbeda, tapi Tuhan memberi hintku yang kedua dengan memudahkan perijinan dan aku boleh ambil perkuliahan ini di hari lain. Hint selanjutnya, bahkan dosennya lebih menyenangkan dan baik dibanding dosen yang seharusnya aku dapat. Tapi, hint-hint itu aku buang percuma dan aku tidak  lolos ke level berikutnya ahnya karena aku tidak mengerjakan tugas UASnya yang sebenarnya sangat MUDAH tapi tak kukerjakan karena alasan bodoh, yaitu malas dan kebiasaan buruk menunda-nunda pekerjaan. Tuh kan, ekspresimu begitu. Memang benar, seharusnya aku tidak usah bercerita saja tadi. :(.

Tadi waktu Ibu Eka bertanya siapa yang belum lulus Teori Komunikasi, aku tidak berani angkat tangan. Aku tau adegan apa yang selanjutnya akan terjadi kalau aku mengangkat tangan dan mengatakan aku belum lulus mata kuliah itu. Bu Eka akan bertanya alasan aku tidak lulus, dan aku akan bingung harus menjawab apa. Kalau aku menjawab karena aku tidak ikut UAS, dia akan bertanya lagi kenapa aku tidak lulus UAS. Kemudian aku harus menjawab apa? Malas? :(( Iyaa.. ini salahku. Jadi tadi aku diam saja dan mengikuti perkuliahan itu sampai habis. Aku berniat untuk konsultasi setelah perkuliahan ini berkahir saja. Tapi ternyata Bu Eka sedang terburu-buru, jadi tentu saja aku tidak sempat  lagi berbincang-bincang dengannya.

Langkah selanjutnya yang mungkin bisa aku ambil adalah, mengecek jadwal Teori Komunikasi, berdoa tidak lagi berbenturan dengan hari sabat. Puji Tuhan, ada Teori Komunikasi hari ini, dan mulai sebentar lagi. Tanpa pikir panjang aku tunggu saja kelasnya. Setelah kelas Terkom sebelumnya bubar, aku mendatangi dosennya hendak minta ijin dan ternyata diperbolehkan. Sayangnya, hari itu tidak ada kelas Terkom lagi. Kelasnya dipindah ke hari sabat. Mau tidak mau, aku baru bisa bergabung minggu depan. Tak apalah. Aku harus baca-baca sendiri. Iya, aku berjanji padamu. Semester ini aku akan memberikanmu hadiah nilaiku yang terbaik. Bagaimana, kau senang? Iya, aku akan berusaha menepati janjiku. Sini, kaitkan kelingkingmu dan kelingkingku, tanda aku benar-benar berjanji. Baik, apa sekarang kau mau tersenyum untukku? Terima kasih. Doakan aku ya, mister tidak nyata. Kamu juga semangat ya, kuliahnya! SEMANGAT!!

Thursday, October 7, 2010

Pensieve - flashback memories



Morning, sunshine!

Pagi yang lain datang lagi. Seperti hari kemarin, kemarinnya lagi, kemarinnya lagi dan kemarin kemarin kemarinnya lagi. Setiap hari kita dibangunkan oleh pagi. Pernahkah kamu bosan dengan pagi? Kalau aku nggak. Kenapa? Karena di setiap pagi yang sama aku punya satu harapan bahwa hari ini akan berbeda dengan hari kemarin. Mungkin polanya sama, bangun jam6 pagi, mandi, siap-siap keluar rumah, bla blab bla, pulang lagi, tidur, dan bangun lagi pagi harinya. Tapi setiap hari-hari yang aku lewatkan gak pernah sama.

Segala sesuatu yang terjadi di dalam kehidupanku gak ada yang kebetulan. Aku percaya semua rencana Tuhan. Bahkan pertemuan yang gak lebih dari 5 menitpun pasti ada pengaruhnya sama kehidupanku setelah 5 menit itu. Takdir? Bukan takdir yang kumaksud. Banyak definisi takdir yang aku dengar, kalau maksudmu takdir itu skenario yang dibuat Tuhan untuk kehidupan manusia tanpa manusia punya kesempatan memilih, bukan itu yang kumaksud. Tuhan tidak diktator pada umatNya. Setidaknya itu yang kusimpulkan dari Bible Meditation beberapa waktu lalu dan aku imani itu.

Sekali lagi, tidak ada sesuatu yang terjadi dengan sia-sia. Ini juga yang membuatku  membuat catatan ini. Judulnya, Pensieve. Buat yang udah baca Harpot yang terakhir pasti gak asing dengan istilah ini. Pensieve itu baskom berisi cairan keperakan tempat dimana Dumbledore menyimpan memorinya. Sekarang mari kita bermain dengan Pensieveku. Walau gak seakurat punya Dumbledore, aku akan membawamu ke masa laluku, mengenang semua yang masih menempel di kepalaku, mencoba kembali berempati kepada Adhe Fitriana pada saat itu, walau sebenarnya istilah empati kurang pas karena Aku yang dulu dan aku yang sekarang adalah sama, yang membedakan cuma ruang dan waktu. *GAYA!*


Sebagai permulaan, Aku mau bawa kalian ke masa aku berumur 5tahun. Tunggu, aku sedot dullu memoriku untuk dipindahin ke Pensieve.

Sekarang ayo kita masuk!
Kayaknya cukup banyak yang aku bisa ingat. Aku sedang berada di.. umm… ada plang bertuliskan TK ASAS. Oh iya, ini sekolahku. Kita lagi ada di kota kelahiranku, Bukittinggi, Sumatera Barat. Lihat, itu aku! Umurku masih 5 tahun. Aku bisa membaca dengan lancar. Iya, aku ingat, diantara teman-teman kelasku waktu itu, aku salah satu dari 2 orang yang udah bisa baca. BANGGA.

Eits, lonceng tanda waktunya istirahat.

Aku suka main kejar-kejaran. Aku semangat banget keuar kelas.
Eh, tunggu.. Siapa sih yang lagi aku intip? Haha. Ternyata Rendi. Aku ingat sekarang, ini pertama kalinya aku suka sama cowok. Biasalah, cinta monyet. Cinta bayi monyet sepertinya lebih cocok karena umurku waktu itu masih bau kencing eh kencur. Not literally of course melihat umurku waktu itu dan rasa suka macam apa yang aku rasakan. Rendi itu teman sekelasku. Aku lupa kenapa aku suka dia.

Aduh, kepalaku kena batu. Ternyata yang lempar si Randy. Aku nangis. Guru dan teman-teman ngerubutin aku. Kata Bu Guru, Rendi tadi kaget dan gak sengaja ngelempar batu.
Ah, besoknya dia gak pernah lagi ngomong sama aku. Sepertinya dia merasa bersalah.

LUCU

Aku juga ingat dulu TKku ini punya 2 jam istirahat. Jam pertama dikasih nasi goreng dan kami makan bareng sekelas. Jam kedua kami dikasih roti.

Setahun sebelum aku masuk TK ini abangku juga sekolah di sini. Mungkin dia salah satu siswa berprestasi di sekolahnya, soalnya seingatku ada foto abangku sama seorang anak perempuan guruku dan di foto itu mereka pakai kostum nikahan gitu. Abangku pakai jas hitam, anak perempuan itu pakai gaun putih plus penutup kepala yang biasa dipakai mempelai wanita. Melihat itu, selama bertahun-tahun aku percaya abangku udah menikah sejak kecil.

BODOH sekaligus LUCU

Aku yang kecowok-cowok’an ternyata terbentuk dari kecil. Aku ingat aku alergi sama seorang teman kelas yang pake payung renda-renda, samapi-sampai aku lebih memilih keujanan daripada pakai payungnya.

ANEH

Ah tiba-tiba berpindah ke.. Dimana nih?

Ada perempuan tinggi, kayaknya aku kenal dia. Tapi aku lupa. Dia ngasih sesuatu ke aku. Hah? ROKOK? Aku ingat. Ini pengalaman paling ekstrim yang aku alami di umur 5 tahun adalah pernah mencoba MEROKOK. Yap, anda tidak salah baca, saudara-saudara. MEROKOK. eM E eR O Ka O Ka. Haha.

Perempuan itu nawarin rokok ke aku dan teman-temanku. Merek rokoknya garpit, a.k.a Gudang Garam Filter. Waktu dikasih, aku coba jilat ujung rokok yang warnanya coklat itu dan ternyata rasanya manis. Setelah itu aku coba menghisapnya dan (puji Tuhan) aku langsung batuk-batuk. Sejak saat itu, aku janji gak akan pernah mau merokok lagi.

KAPOK

Ah. Dimana kita sekarang? Aku ingat jalan ini. Kalau gak salah… yap, ternyata bener. Ini sekolahku waktu kelas 1 SD, namanya SDN 08 Pagi Campago Ipuh. Sedikit yang aku ingat. Aku dapat peringkat 2 di kelas yang isinya 18 murid.

Aku juga sempat mudik bareng keluarga besar ke tempat Opung di Samosir selama hampir 1 bulan padahal seharusnya aku udah masuk sekolah. Alhasil, begitu masuk sekolah si Guru bilang: “Ibu kira kamu udah berhenti sekolah. Kok 1 bulan gak ada kabarnya?”. Haha. Memangnya si Mamah ga kasih surat toh. Ckckck.

ADA-ADA AJA

Aku juga inget tiap pagi berangkat sekolah sama Abang. Wah, liat! Aku lagi ngambek. Gara-gara apa ya? Aku lupa. Aku ngelempar sesuatu ke semak-semak! Ternyata uang logam Rp.25. Besoknya, aku nyesel dan berangkat lebih pagi Cuma untuk nyari uang itu. Rp.25 waktu itu cukup berharga soalnya. :)

LUCU

Dimana kita sekarang? Yak, aku inget banget tempat ini. Ini pasti Bandung. Aku Cuma 1 caturwulan sekolah di SD Bukittinggi.

Keluargaku memutuskan untuk pindah ke BANDUNG. Mari kita cari tau bagaimana tahun-tahunku di Bandung.

Aku sekarang kelas 2 SD. Bandung beda banget sama Bukittinggi. Orang-orangnya sombong.

Kelasku lebih banyak penghuninya dibanding kelasku di Bukittinggi dulu. Ketua kelasnya cakep. Hihii. Oh ya, aku suka jajan krip krip. Uang jajanku waktu itu Cuma Rp.100, si abang uang jajannya Rp.200. Licik.

Huaah.. capek juga jalan-jalan di Pensieve. Mari kita keluar! Besok aku janji kita akan jalan-jalan di Pensieve lagi. Dadah! :)

Wednesday, October 6, 2010

TUHAN MAHA CINTA

Nidji - Tuhan Maha Cinta

Tahukah Tuhanmu selalu hidup di dalam hatimu
Cinta dari-Nya menjawab semua masalahmu
Dia mendengar melihat dan selalu berfirman
Perangi neraka di dalam hatimu
Damaikan jiwamu dengan cinta Dia
Memberi yang ikhlas kepada yang butuh
Bersyukurlah terus tanpa kenal waktu

Serukan, ikhlaskan, pasrahkanlah hanya kepada-Nya
Cinta-Nya adalah jawaban-Nya karena Tuhanlah Maha Cinta
Karena Tuhanlah Maha Cinta

Tahukah Tuhanmu selalu hidup di dalam hatimu
Cinta dari-Nya menjawab semua masalahmu
Dia mendengar melihat dan selalu berfirman
Perangi neraka di dalam hatimu
Damaikan jiwamu dengan cinta Dia
Memberi yang ikhlas kepada yang butuh
Bersyukurlah terus tanpa kenal waktu

Serukan, ikhlaskan, pasrahkanlah hanya kepada-Nya
Cinta-Nya adalah jawaban-Nya karena Tuhanlah Maha Cinta
Karena Tuhanlah Maha Cinta

Tuhan tidak pernah tidur.


Kala Mereka Menyapa

Tadi pagi menyebalkan! Tugas belum selesai diketik semua padahal tadi malam sudah tidur demikian larut *versi adek* dan pagi ini tugasnya belum selesai juga, padahal kuliah jam7. Buru-buru ke kampus, sampai ga sempet mandi *beneran, bukan alesan doang!*. Nungguin bokap, lamanyaaa.. akhirnya berangkat sendiri dengan ribetnya nenteng laptop dan TADAA.. macet menyambut. Mana pas tadi naik angkot kepala pake kejedug segala lagi. Ga sempet deh mikirin malunya.

Sampai di Simpang Dago aku kaget, ternyata aku ketemu ama beberapa Pasukan Cilik. Hey, mereka menyapaku.

"Teteh!!" Si Gita menyapa.

"Hey, pagi-pagi udah disini?" aku membalas, lupa lagi buru-buru dan lagi kesel.

"Ulis! Yeuh si Kakak!" Gita manggil si Ulis dan yang lain ngasih tau keberadaanku.

"Kakaaak!" Semuanya menyapa bersemangat.

"Mau kemana kak?" si Ulis nanya.

"Ke kampus lah. Oh iya, kakak udah telat!" Aku baru inget aku harus buru-buru ke kampus. "Duluan yaa!!" Aku melambai ke mereka sambil sedikit berlari.

Mereka semua melambai.
Senangnya.. aku punya teman-teman baru sekarang. Percakapan singkat yang bikin aku lupa betapa menyebakannya pagi ini.
Take care, teman-teman! Nyanyinya yang bagus ya!

Becoming Kugy dan Pasukan Cilik

Minggu, 3 Oktober 2010

Pagi ini, follow the Bible di gereja jam 5pagi. Aku baru berangkat dari rumah jam6 dan sampai di gereja jam 7 kurang. Ternyata acaranya cukup panjang dan baru selesai jam9, sedangkan aku harus mengajar anak jalanan hari ini. Aku bersemangat, tapi aku baru menentukan aku mau mengajar apa, 2 jam lalu. Aku memutuskan untuk mengajar bahasa inggris.

Hey, hari Minggu! Hari ini aku akan menjadi Kugy. Kau tau Kugy kan? Kugy itu salah satu tokoh di buku Dee Lestari, Perahu Kertas. Kugy itu tomboy, tidak mengerti fashion, konyol tapi bersemangat. Seperti aku kan? :) Disitu diceritakan Kugy mengajar sebuah kelompok anak jalanan. Karena dia tidak mengerti tentang anak jalanan dan merasa tidak punya kelebihan apa-apa, dia memutuskan untuk membuat dongeng tentang anak-anak yang dia ajar. Oh iya, dia suka sekali menulis. Dan jenis cerita yang dia tulis adalah cerita dongeng. Dia membuat dongeng tentang Pasukan Pilik. Eh, kok aku jadi menceritakan tentang Kugy? Kembali ke topik. Hari ini aku diminta seorang teman untuk mengajar anak jalanan di Dago juga, SEPERTI KUGY.

Sejujurnya, aku mantap menerima ajakan mengajar ini adalah karena sebelumnya aku membaca buku Perahu Kertas. Disitu diceritakan bagaimana asiknya mengajar anak jalanan, dan aku penasaran bagaimana rasanya. Selain itu, aku berharap seperti di cerita itu, saat Kugy mengajar, pangerannya datang. Keenan. Aku juga berharap 'Keenan'ku datang.

Haha. Aku konyol, bukan? Tak apa, aku menikmati kekonyolanku sendiri.

Kekonyolan ini mengantarkanku ke tempat itu. Di simpang dago, aku menunggu Nanie, teman yang mengajak aku mengajar. Setelah setengah jam menunggu, akhirnya dia datang. Waktu dia menyeberang, aku lihat dia tidak sendiri. Dia datang bersama beberapa orang anak yang aku bisa pastikan mereka adalah beberapa anak yang nanti juga akan kuajar. Aku deg-degan. Harus bagaimana nih? Sok kenal? Ah, aku putuskan untuk apa adanya.

Aku berkenalan dengan mereka. Mereka tampak sangat akrab dengan Nanie. Mereka asik membicarakan Kang charles, Kang Ayi dan sederet Kang-Kang lainnya. Nama yang asing di telingaku. Pasti itu pengajar-pengajar mereka sebelumnya.

Setelah menunggu satu teman lagi datang, kami berangkat ke lokasi. Lokasi yang aku maksud ternyata adalah sebuah rumah sederhana, tingkat 2 dan ternyata ini biasa menjadi tempat tinggal anak-anak ini.

Waktu aku sampai dan masuk ke rumah ini, beberapa anak sedang sibuk memasak mie instant dan ada seorang bapak yang sedang duduk disana dan menyambut kami dengan ramah khas Sunda.

"Saha ieu teh, Nan" dia bertanya pada Nanie.
"Adhe. Ieu anu bade ngajar barudak ayeuna, Bang" Nanie menjawab sambil memperkenalkan aku dan Oppie.

Menunggu mereka selesai makan dan memulai kelas, aku ngobrol-ngobrol dengan Gita, salah satu dari mereka yang sedang kesakitan. Dia mengeluh sakit perut dari tadi. Kemungkinan maag, atau juga dia akan mengalami haid pertamanya.

Aku menunggu di lantai atas. Aku perhatikan ada sebuah mading yang isinya "cara menggosok gigi yang benar". Di dindingnya ada tempelan dengan tulisan "Yang tinggal disini adalah manusia, bukan monyet! TOlong jaga kebersihan dan kebersihan rumah".

Di sebelah kanan ada sebuah ruangan, sepertinya kamar tidur. Disitu banyak buku-buku yang tertata rapi di sebuah lemari.

Aku penasaran dengan rumah ini.

Setelah aku tanya Nanie, dia jelaskan bahwa rumah ini rumah pribadi milik Teteh dan Abang tadi. Mereka suami istri. Si Teteh adalah lulusan STKS (Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial) dan suami istri ini memang bercita-cita untuk membuat sebuah rumah yang dapat disinggahi oleh anak-anak jalanan. Si Teteh dan si Abang menyiapkan makanan untuk anak-anak ini dan semua itu dibiayai oleh kocek mereka sendiri. WOW.

Jam mengajar dimulai.
Yang terkumpul hari ini sekitar 12 orang. Kata Nanie, biasanya terkumpul sampai 40 orang. Tapi hari ini banyak yang pulang ke rumah mereka masing-masing dan hanya 12 orang ini yang tidak pulang. Dari ke12 orang ini, ternyata cukup banyak yang sekolah dan ada beberapa yang tidak sekolah dan rata-rata yang sekolah umur SMP dan yang tidak sekolah adalah umur setingkat SMA.

Yang SMP tadi sangat bersemangat belajar bahasa inggris, kalau yang tidak sekolah, malah malu-malu untuk bersuara. Bahkan mereka mencuri-curi kesempatan untuk kabur dari pelajaran ini.

Dengan usia mereka, mungkin mereka malu tidak lebih bisa dari anak yang lebih kecil dibanding mereka. Waktu aku suru spelling nama saja, Sahid yang kira-kira berusia 16tahun luar biasa nervous hanya untuk bilang 'es'. Aku semakin tertarik untuk mengenal mereka lebih dekat.

Anak-anak ini kebanyakan masi punya keluarga dan rumah. Kebanyakan mereka lahir dari keluarga yang sangat miskin sehingga mereka harus mengamen untuk dapat bertahan hidup. Ada juga yang memang tidak pernah dianggap oleh keluarga mereka sendiri sampai akhirnya memutuskan untuk pergi dari rumah.

Meskipun banyak yang memiliki rumah dan keluarga, anak-anak ini lebih senang tinggal di rumah Teteh dan Abang daripada pulang ke rumah mereka sendiri. Beberapa mengaku sering menjadi pelampiasan kekearasan dari orangtua mereka.

Dari ngobrol-ngobrol bersama Teteh dan Nanie, beberapa anak yang mengenyam pendidikan sekoah formal tadi ternyata bukan dibiayai oleh orangtua mereka, melainkan dibiayai oleh Teteh dan Abang bahkan kocek Naniepun baru aku tau, juga ikut membantu biaya sekolah mereka.

Sekolah gratis yang disediakan pemerintah tidak cukup membantu anak-anak yang lain untuk sekolah. Yang gratis kan hanya biaya SPP bulanan saja, tapi biaya seragam, buku, alat tulis dan seabrek perlengkapan lainnya jauh lebih besar dari SPP itu sendiri.

Teteh berkali-kali mengajukan proposal kepada pemerintah setempat untuk meminta bantuan bagi anak-anak ini, hasilnya nihil.

Aku penasaran bagaimana awalnya rumah Teteh menjadi rumah buat anak-anak ini, Teteh menjelaskan kalau tadinya dia hanya membuat perkumpulan Wanita Sartika, perkumpulan bagi ibu-ibu jalanan. Lama-lama, anak-anak mereka senang berkumpul di rumah Teteh dan setiap mereka datang mereka bawa teman mereka dan mereka sering menginap di sana sampai akhirnya lebih banyak menghabiskan waktu mereka di rumah itu.

"Teteh juga bingung kenapa mereka betah disini. Kalo dibilang galak, Teteh galak kok. Teteh suka bilang kalo ngga mau diatur, silakan pergi dari tempat ini. Tapi gatau kenapa mereka suka balik lagi, balik lagi".

Mungkin mereka merasa tempat itu lebih seperti rumah daripada rumah mereka sendiri

Sehabis ngobrol-ngobrol dengan Teteh, kami masih sempat santai-santai di depan TV sedangkan anak-anak asik nyanyi-nyayi di lantai atas sampai akhirnya kami pamit pulang. Waktu kami mau pulang, anak-anak yang di atas dengan semangat mengucapkan sampai jumpa.

Di perjalanan dari sana, aku merasa tadi itu dunia yang berbeda. Ada kehidupan lain selain kehidupan aku dan diriku. Dunia kami sama, tapi bentuk kehidupan yang berbeda. Selama ini aku seperti menggunakan kacamata kuda dan hanya melihat orang-orang yang lebih beruntung dari aku dan sibuk merasa IRI dan TIDAK ADIL.

Sepulang dari sana, aku merasa sangat jahat untuk kembali menggunakan kacamata kudaku. Aku mungkin tidak bisa mencurahkan perhatian dan waktuku sebanyak yang Teteh dan Nanie bisa. Aku juga tidak punya materi yang cukup untuk membantu biaya sekolah mereka. Tapi aku tau aku bisa melakukan sesuatu sesuai kapasitas yang aku punya, entah hanya bisa mengajar bahasa inggris, matematika, atau sekedar berkunjung yang membuat mereka merasa aku adalah teman mereka.

Pulang dari sana, kami melewati Simpang Dago dan ternyata ketemu dengan beberapa dari mereka yang sudah stand by lagi di Simpang Dago. Begitu melihat kami, dari seberang sana mereka teriak sambil melambaikan tangan. Rasanya indah. Mungkin 'indah' bukan kata yang tepat, aku tidak tau apa kata yang lebih tepat, tapi rasanya sungguh menyenangkan disapa seperti itu seolah kami sudah berteman sejak lama.

Thanks Pasukan Pilikku.
Eh, itu punya Kugy. Aku harus cari nama lain.
Pasukan cilik.
Pasukan berbadan cilik, berjuang untuk hidup yang tidak cilik.
Thanks Pasukan Cilikku.
And anyway, I'm still waiting for my Keenan too.
:)

OPP IMAB 2010


OPP 2010 berjalan dengan sukses! Dari list hampir70 mahasiswa yang dilobi, karena  banyak yang masih berada di kampung halamannya, akhirnya OPP IMAB menghasilkan 12 orang korban *ketawasetan*. OPP IMAB yang berlangsung di  Ciwidey kemarin juga meninggalkan kenangan tersendiri buat IMABers baik yang lama *tua,maksudnya* maupun yang baru. Gak ikutan? Kasian deh lu.. Kalian masih bisa baca reviewnya. Cekidot.

Day 1
Jumat, 17 September 2010

Berangkat!

Beberapa panitia berangkat duluan plus barang-barang, disusul sorenya oleh rombongan IMABers dan calon IMABers. Ada yang naik mobil yang sudah disiapkan  panitia, ada yang terpaksa harus naik kendaraan umum. Diluar dugaan, ternyata hujan turun. Deras pula! Puji tuhan semua sampai dengan selamat, baik yang naik mobil pribadi, naik angkutan umum, bahkan yang naik MOTOR. Maaf aku pake capslock karena ke lokasi dengan menggunakan motor dengan hujan yang sederas itu bisa dibilang nekat karena harus melewati jurang dan jalanan licin sekaligus banjir. Sudah terbayangkah di benak kalian perjuangan mereka menuju lokasi? Mari berikan standing applause! *ini berlebihan*.  Puji Tuhan semuanya sampai lokasi dengan selamat sentausa. J

Pembukaan…

Setelah makan malam, apel pembukaanpun dimulai. Semua sudah siap dengan jas almamaternya masing-masing. Mantap, gan! Setelah kata sambutan dari Ketua OPP (Octavia Nainggolan, ITHB 2009) dan Ketua IMAB (Maria Fransisca, ITB 2006), acara OPP resmi dibuka dengan penyerahan buku acara secara simbolik kepada 2 perwakilan dari peserta. Yeaaah..

Perjamuan Suci…

Ada yang berbeda dengan OPP IMAB kali ini dengan OPP-OPP sebelumnya. Kali ini panitia mengadakan perjamuan suci bersama karena bertepatan sabat ini adalah Sabat Perjamuan di gereja masing-masing. Ini pengalaman baru untuk kebanyakan peserta OPP IMAB untuk mengikuti perjamuan di tengah dinginnya Ciwidey bersama rekan-rekan mahasiswa dari berbagai universitas. Sst.. ternyata di IMAB banyak diakon loh. Sayang, diakonesnya baru 1, yaitu Ocha.

Perkenalan…

Karena waktu yang sudah larut, perkenalan dilakukan dengan cepat. Walau begitu, tetepp ada celetukan-celetukan lucu selama perkenalan yang kembali membuat kami lupa waktu. Sudah malam, ikan bobo… Waktunya beristirahat.

Day 2
Sabat, 18 September 2010

Kebaktian pagi ini dimulai dengan diskusi Sekolah Sabat dengan kelompok yang sudah dibagi. Di dalam kelompok juga diberi waktu untuk sharing dan berkenalan lebih jauh, terutama untuk calon IMABers. Setelah diskusi SS, saatnya khotbah yang dibawakan oleh Bang Guntur Siboro. Motivasi untuk selalu berpikiran positif. Selama acara, berdatangan juga alumni dari berbagai penjuru. Hehe. Ada the Founding Father, Bang Solomon, ada juga Bang Parlin, Kak Vanie, Kak Elroy, Kak Haydi, Kak Eank, Bang Billy, juga disusul Bang Victor, Bang Edi dan Bang Ronald. Tau dong, apa yang terjadi. Rusuhlah acara kita itu. Hehehe.

Setelah makan siang, dilanjutkan juga seminar motivasi masih dibawakan oleh Bang Guntur. Sampai tiba waktunya PA yang dibawakan oleh the ‘anak-anak baru’. Lagi-lagi, RUSUH. Hahaha. Jangan ilfeel yah, adek-adek!

Setelah tutup sabat, persiapan acara malam minggu. Walaupun api unggun tidak menyala dengan sempurna, malam minggu itu ditutup dengan marching. Oh iya, ada 2 orang peserta yang sakit sehingga tidak bisa mengikuti acara malam minggu.

Saatnya tidur, adik-adik. Beberapa jam ke depan, ada yang menanti kalian. *ketawasetan*.

Day 3
Minggu, 19 September 2010

Seperti kebiasaan OPP dari tahun ke tahun, tahun ini panitia juga mengadakan kegiatan pos ke pos. Setelah dibangunkan kira-kira pukul setengah 4 pagi, mereka yang sudah dibagi berdua-berdua dituntun untuk ‘mengunjungi’ pos-pos yang sudah disiapkan dan dijaga oleh IMABers dan alumni.

Dan kegiatan pos-ke-pos berakhir kira-kira pukul 6 dan ditutup dengan renungan oleh *ehem* Adhe Simbolon (UNIKOM 08). Setelah itu, diadakan juga prosesi pengangkatan anggota dengan apel sederhana yang berisi penyerahan pin OPP IMAB dan sertifikat. Nama-nama mereka saya lampirkan diisini:

1.       Gerry Simbolon (UNPAD 09)
2.       Faramita Simbolon (ASMTB 08)
3.       Fanie Simbolon (ASMTB 10)
4.       Agustina Sinaga (ITHB 10)
5.       Ralda Rachel Luntungan (STBA 10)
6.       Janes Parulian Sagala (STHB 09)
7.       Dennis Erdianto (UNIKOM 10)
8.       Claudia Panggabean (UPI 10)
9.       Merry Isabella
10.   Billy Sagala (ITB 10)
11.   Kurnia Rahmat Naibaho (ITHB 10)
12.   Stepanie Abigael Ketaren (UNPAR 10)

Setelah itu, acara dilanjutkan dengan IMAB awards dan terpilihlah King and Queen 2010 yaitu Gerry dan Agustina. Dan mereka didaulat untuk menjadi ketua proyek pertama mereka, yaitu Acara Tutup Buka Tahun IMAB 2010-2011. Selamat! Saat itu juga dilakukan peilihan PPU dan terpilihlah nama Andry Ketaren (ITHB 07), Kurnia Rahmat Naibaho (ITHB 10) dan Regina Lorinda Sinuhaji (UPI 09). Acara selesai, waktunya pulang!

Welcome to the club, new IMABers! Selamat Melayani. Viva IMABers! Tuhan memberkati.